Sunset di Pantai Padang

Assalamu'alaikum...

Sahabat Ummi...

Selamat Hari Raya Idul Fitri yah 1438 H yah bagi yang merayakan. Mohon maaf lahir dan batin kalau ada tulisan saya yang bikin nggak nyaman di hati :)

Ada cerita apa di lebaran kali ini?

Saya pribadi, punya banyak cerita yang ingin saya bagi. Lebaran kali ini, beda dengan lebaran sebelumnya, yang biasanya kami nggak kemana-mana. Cuma silaturahmi ke rumah sanak saudara dan tetangga. Tapi lebaran ini, karena liburnya panjang, kami sempat jalan-jalan ke Sumbar, tepatnya Bukit Tinggi, Padang, dan Batusangkar.

Sebenarnya, buat orang yang nggak tahan pergi lama lewat jalur darat seperti saya ini, bisa dibilang jalan-jalan kali ini prestasi. Demi menyenangkan hati anak-anak, yah walaupun sebenarnya Umminya juga emang butuh piknik hahaha... Gimana nggak, di liburan panjang gini, jelas di Sumbar bakal rame bangeeeet, jalanan bisa macet panjang. Jadi, kami putuskan untuk berangkat di hari lebaran pertama. Setelah selesai mengunjungi keluarga, sore kami langsung berangkat ke Sumbar, tujuannya Bukit Tinggi.

Sampai di Bukit Tinggi sekitar jam 11 malam. Alhamdulillah... sekarang udah ada sanak-saudara di sana, yaitu orang tua adek ipar. Jadi, kami nginap di rumah mereka. Kebetulan, adek dan adek ipar juga lagi mudik ke sana. MasyaAllah... pas bangun pagi, rasanya bedaaaa banget. View nya itu lho, pas buka jendela, terpampanglah pemandangan yang indah banget. Ada kolam di depan rumah, hamparan sawah berwarna hijau, dan bukit-bukit yang terlihat jelas.




Hawanya yang sejuk, bikin makin betah di atas kasur. Tapi, nggak bisa dong santai-santai di atas kasur, karena anak-anak udah nggak sabar mau ke pantai. Akhirnya, selesai sarapan kami melanjutkan perjalanan. Tujuan kami selanjutnya adalah pantai Padang. Sebelumnya, nggak afdol kalau udah di Bukit Tinggi nggak main dulu di Jam Gadang. Walaupun udah beberapa kali ke sini, tempat ini tetap harus dikunjungi. Terlebih, cuma butuh waktu 15 menit aja dari rumah adek ipar ke Jam Gadang.




Di Jam Gadang, anak-anak dan abinya langsung naik delman, keliling. Saya dan omanya belanja dulu di pasar sana. Pagi itu, masih belum terlalu ramai. Tapi, pengunjung nggak berhenti berdatangan. Puas foto-foto, kami melanjutkan perjalanan kembali.

Sore sekitar pukul 15.30 wib kami sampai di pantai Padang. Setelah shalat di masjid sekitar sana, kami lalu mencari tempat untuk duduk. Ahamdulillah... walaupun ramai, tapi kami masih bisa mendapatkan tempat parkir dan tempat untuk bersantai. Ada lokasi yang pedagangnya menyediakan payung-payung besar dan kursi, nggak jauh dari bibir pantai. Setelah memesan makanan dan minuman, anak-anak langsung menarik Abinya untuk main air.




Taplau Pantai Padang, begitu masyarakat sana menyebutnya. Taplau adalah singkatan dari tapi lauik alias tepi laut. Pantai Padang ini lumayan panjang. Kita tinggal pilih mau nongkrong di mana. Tempatnya asyik, lumayan bersih lah. Kalau bersih banget, itu ngak mungkin yah, pengunjungnya rame, kesadaran untuk nggak buang sampah sembarangan itu masih rendah. Apalagi nggak nemu tempat pembuangan sampah di sana.




Jadi, di sana bisa ngapain aja?. Kita bisa duduk-duduk santai, ngemil, foto-foto, kejar-kejaran ombak, main layangan, atau main kereta terbang (maaf saya nggak tahu namanya). Walaupun hari cerah dan panas, tapi anginnya kenceng. Untuk makanan, harganya terjangkau banget, nggak berlebihan. Trus bisa main air nggak? bisa. Yah itu dia, kejar-kejaran ombak, buat ngorbanin kaki yang bakal basah dan berpasir.




Awalnya, Mbak Nai dan adek Khai gitu. Celana panjangnya digulung, trus mereka main ombak bareng Abinya. Lama-lama, nggak tahan juga lihat pasirnya, yah walaupun pasirnya nggak putih bersih, tapi anak-anak tetap mupeng buat main. Nah, pas asyik main, datanglah ombak yang lumayan gede, alhasil mereka basah kuyup. Ya udah deh, biar mereka puas-puasin mainnya. Padahal lumayan repot, karena nggak ada tempat untuk membilas badan dan ganti pakaian. Terpaksa harus menggunakan kamar mandi masjid di seberang. Banyak anak-anak yang berganti pakaian di sana.



Matahari udah berangsur tenggelam. Tapi, sayaaaaaaang banget, nggak bisa lihat sunset nya. Trus nggak bisa duduk santai, karena riweh ngurus anak-anak hahaha... Cuma bisa lihat dikit, jadilah yah :D



Malamnya, kami memutuskan untuk mencari penginapan. Daaaaan... ini susah bangeeeet, banyak yang udah full. Tapi, Alhamdulillah dapet, walaupun harganya lumayan hihihi... Soale, cuma buat tidur aja, pagi-pagi kudu lanjut lagi ke Pantai Carocok di Painan. Pantai lagi? iyaaaaa, anak-anak masih belum puas :D


6 komentar

sha kira padang itu panas kaya daerah jawa. ternyata adem dan sejuk yaa :)

itu namanya parasailing mbak, hehe

permasalahan pantai dimana2 mirip ya, minim tempat sampah dan tempat bilas ..

Reply

Foto2nya makim ciamik aja nih umi. Mantap. Blm kesampean mau ke bukit tinggi & padang niih. Pdhl pgn banget, sblm ntr dideportasi lg entah kemana.

Reply

Met lebaran ya Mbak Oci.

Saya dulu pernah, lho jalan darat dari Pekanbaru ke Sum Bar, waktu masih tinggal di Pekanbaru dulu.
Asli, capek dan mabuk-mabukan hahaha.

Tapi saya mengakui, Sum Bar indah .... :)

Semoga bisa ke SUm Bar lagi suatu saat nanti.

Reply

Padang itu panas Mbak, yang adem itu di Bukit Tinggi. Cuma karena pantai, walaupun panas, anginnya kan buanyak yah.

Ah iyaaaaa.... parasailing, makasiiiih yah :)

Yup, bener banget

Reply

Aiiih... Makasiiiih Bun.

Waaaah, kudu segera kalau gitu yah :D

Reply

Met lebaran juga Mbak

Iyaaaaa... Sumbar memang indah banget Mbak. Aamiin... moga suatu saat bisa ke sana lagi yah Mbak :)

Reply

Posting Komentar