Kue Asidah Untuk Takjil Buka Puasa



Assalamu'alaikum...

Sahabat Ummi...

Bagaimana kabar puasanya?. Biasanya, saat bulan Ramadhan akan ada hidangan spesial buat santap keluarga. Begitu juga dengan keluarga kami. Apalagi untuk menyenangkan hati anak gadis yang sudah tahun ketiga ikut berpuasa. Mbak Nai, nggak terlalu rewel sih harus makannya apa. Tapi, untuk minumannya yang kudu nurutin banget maunya dia. Pengennya pas buka puasa, selang-seling, ada minuman sirup dengan nata de coco, es sirsak, atau es teh cincau.

Nah, hari itu saya lagi rajin banget hihihi... bikin salah satu kue khas Riau, yaitu kue Asidah. Kue ini udah jarang banget ditemui, kecuali pas diacara adat melayu, misalnya pesta pernikahan. Padahal, kue ini nggak sulit lho cara membuatnya, bahannya juga gampang. Cuma, uji nyalinya pas bagian membentuk kuenya. Kue asidah, biasa disajikan dengan bentuk yang cantik, seperti bentuk buah-buahan atau bunga.

Kue asidah ini cocok untuk takjil buka puasa. Lumayan banget buat ganjal perut, duet dengan teh manis hangat. Setelah tarawih, baru deh makan nasi dan lauk-pauknya. Insya Allah, tarawih nggak pake kukuruyuk deh perutnya :D

Buat sahabat Ummi yang pengen coba bikin, berikut bahan dan cara pembuatannya yah:

  1. Cuma butuh 1 cangkir tepung terigu, 3 cangkir air, 7 sdm gula pasir, 2 sdm mentega. 
  2. Semua dimasak dengan api kecil. 
  3. Setelah mengkilat, matikan api. 
  4. Lalu, bawang merah 5 siung diiris, digoreng dengan minyak goreng sebanyak 5 sdm. 
  5. Setelah bawang matang, angkat. Minyak bekas menggorengnya, masukkan ke adonan kue.
Setelah adonan kue dingin, kue siap untuk dibentuk. Terakhir, tinggal ditaburi dengan bawang goreng. Jelas banget yah, cita rasa kue ini manis-manis gurih. O yah, ada yang nanya, kue asidah bukannya yang berwarna coklat, dengan lelehan mentega? yups, itu adalah kue asidah khas arab. Kalau kue asidah khas melayu Riau yah yang seperti ini. Selamat mencoba yah, untuk takjil buka puasa ^___^

4 komentar

uniknya kue Asidah, kebayang deh gurihnya :)..memang penganan khas saat Ramadhan atau dijual juga sebagai jajanan Mbak?

Reply

Aku jadi pengen nyoba

Reply

Ini makanan yang udah jarang banget ada mbak, kecuali di acara tertentu, yang menggunakan adat melayu. Yang jual juga jarang, jadi seringnya bikin sendiri aja :D

Reply

Hayuuuuk... cobain bikin :)

Reply

Posting Komentar