Saat Ummi sakit



Sahabat Ummi...

Semenjak menyandang status sebagai Ummi dari 2 orang putri, ini kali pertama saya mengalami sakit dan kudu istirahat selama 4 hari. Kategorinya sakit yah, bukan sakit yang pas habis lahiran cesar.

Nah, kalo si Emak sakit, kebayang dong yah gimana dengan urusan kerjaan domestik dan anak-anak. Kalo masalah job yang terpaksa harus saya cancel or tolak, ya udah lah yah, belum rezeki. Bersyukur aja karena suami bukan orang kantoran yang nggak bisa diganggu sama sekali kerjaannya, karena kerjaannya bisa diatur waktunya, lebih fleksibel. Apalagi kami nggak punya asisten rumah tangga, otomatis semua tugas didelegasikan ke si Abi hahaha...

Di hari pertama semua aman terkendali, makanan cukup beli aja. Situasi rumah di luar kamar, saya nggak tahu gimana kondisinya. Yang jelas, di kamar amanlah, rapi.

Hari kedua, Si Abi mulai lelah. Dari pagi ngerjain kerjaan rumah, mulai dari bersih-bersih (rumah gede), nyuci piring dan pakaian. Ngurus anak, mulai dari persiapan Mbak Nai sekolah, sampe momong adek Khai yang super aktif, nggak bisa lepas dari pengawasan sedikit pun. Pas adek Khai tidur, baru deh si Abi nyambi kerjaannya. Ntar urusan makan anak-anak, trus dampingi belajar Mbak Nai. Pokoke, semua kerjaan deh hahaha... biasanya kami ada bagiannya masing-masing, tapi kali ini abi yang harus survive. Belum lagi ngurus saya yang lagi sakit dan rada rewel hihihi....

Masuk hari ke tiga, Abi lelah, walaupun nggak ngaku tapi kelihatan banget. Saya juga udah bosen di kamar aja. Akhirnya mulai menginjakkan kaki di ruang tengah yang kondisinya kaya' kapal pecah! Ya ampuuuuuun... Mainan Mbak Nai dan adek Khai berserakan di atas karpet hingga lantai. Ada banyak remah-remah makanan. Di atas meja ada gelas kotor, belum lagi tissu berserakan di mana-mana. Masuk ruangan lain, terlihat onggokan kain setinggi gunung semeru, kain yang harus dipisah mana yang buat ke laundry dan mana yang harus dilipat. Berjalan lagi ke arah dapur, melewati mesin cuci yang di sampingnya ada gunung semeru kedua hahaha... Yak, kain kotor pemirsah. Sampai dapur, ya salaaaaaam... dapur sulit untuk diungkapkan kondisinya.

Begitulah kalau emak sakit. Padahal, udah dibantu nih yah sama si Abi, Tapi, Abi ngerasain sendiri kalau rumah bersih itu nggak bertahan lama bhahaha... dan gimana rempongnya ngurus semua ((((semua))))
Yah, namanya bukan kita sendiri yang ngerjain, jelas dong pasti aja ada kurangnya. Nggak sesuai sama yang biasa kita lakukan, contohnya nih benda-benda nggak pada tempatnya lagi.

Setidaknya, selama sakit banyak juga yang jadi renungan saya, diantaranya;

  • Lebih memperhatikan makanan dan alaram tubuh. Jadi, saya itu maagnya kambuh. Asam lambung yang naik, tenggorokan radang, makanan or air yang masuk selalu keluar, bahkan saya sampe demam dan sakit kepala hebat. Buat duduk aja pusing dan mual banget. 
  • Berdamai dengan keadaan. Namanya sakit, kudu istirahat yah dan sebaiknya gitu juga dengan pikiran. Sulit sih yah, pasti kepikiran banyak hal, diantaranya susunan peralatan makan di lemari dapur sesuai apa nggak hahaha... remeh? nggak, buat Ummi yang perfeksionis kaya' saya. Kebayang dong yah yang gitu aja kepikiran apalagi yang lain :D
  • Bersyukur banget punya anak-anak yang perhatian. Duh, sulit ngungkapin gimana rasanya pas anak-anak ngobrol atau ngelakuin sesuatu untuk saya pas sakit. Mbak Nai dengan pertanyaan kritisnya dan adek Khai dengan kelucuannya.
  • Kalau sakit, pastilah lebih bisa menghayati gimana nikmatnya sehat yah. Terutama untuk melakukan ibadah seperti shalat.
  • Bersyukur ada suami yang bisa selalu siaga.

Alhamdulillah... Allah berikan saya kesehatan. Baiklah, semoga kita para emak sehat-sehat selalu yah. Jaga bener deh, pola hidup dan perhatikan alaram tubuh, jangan terlalu diforsir. Trus, jangan lupa untuk selalu bahagia yaaaa ^___^

Posting Komentar