Dadih, Yogurt Berasal Dari Fermentasi Susu Kerbau



Suka susu atau produk olahannya? kalau suka, udah pernah nyobain susu Kerbau belum?. Nah, kebanyakan orang familiar dengan susu sapi dan susu kambing. Padahal, Kerbau juga merupakan salah satu hewan yang dapat diambil susunya. Bisa dikonsumsi karena mengandung bnyak sekali manfaat bagi tubuh. Susu kerbau kaya akan protein dan mengandung sembilan asam amino di dalamnya, kaya mineral dan zat besi, juga kaya vitamin (riboflavin, vitamin B12, vitamin A, vitamin C, vitamin B6, thiamin, folat, dan niachin), rendah kolesterol, dan tinggi lemak. Susu kerbau cocok dikonsumsi oleh siapa saja, termasuk orang yang menderita penyakit diabetes.

Di Kampar provinsi Riau, biasanya susu kerbau difermentasikan, seperti yogurt yang dinamakan dadih. Cara fermentasinya unik dan sederhana banget. Susu kerbau yang baru di perah dimasukkan ke dalam buluh bambu segar, lalu ditutup dengan daun pisang, ikat. Diamkan disuhu ruang selama satu atau dua hari sampai terbentuk gumpalan. Kok bisa? karena mikroba dari bambu yang menggumpalkan susu tersebut. Jadilah yogurt yang berwarna putih kekuningan seperti puding dan beraroma khas.


Bagaimana cara mengkonsumsinya? di kampung ibu saya, Kampar. Dadih biasa dihidangkan diacara-acara tertentu seperti acara pernikahan. Penyajiannya juga sederhana, dadih disajikan dengan kuah yang terbuat dari santan segar dan gula enau dengan sedikit garam. Bisa juga ditambahkan dengan emping. Duh, rasanya enak banget!. Nggak cuma enak, tapi dadih memiliki kandungan luar biasa berupa, bakteri asam laktat (BAL) yang potensial sebagai probiotik. Manfaatnya dapat mencegah penyakit karena enterik bakteri patogen, mencegah kanker usus, menurunkan kadar kolesterol di dalam darah, anti mutagen, anti karsinogenik, dan meningkatkan daya tahan tubuh.

Sebenarnya masyarakat tradisonal kita banyak yang mengkonsumsi atau mengolah susu kerbau. Sebut saja Aceh, mengolah susu kerbau menjadi mentega dan minyak samin. Di Sumetera utara, Sumatera barat, dan Riau, ada fermentasi susu kerbau yang disebut dadih. Sayangnya, walaupun dadih merupakan produk lokal dalam negeri, tapi peneliti Jepang malah lebih intens melakukan riset tentang bakteri asam laktat yang terkandung di dalam dadih. Bahkan, saat ini nih Jepang telah memasarkan produk yogurt yang mengandung bakteri baik asal dadih, dengan merek dagang Dadihi. Padahal, dadih bisa menjadi salah satu alternatif sumber protein hewani yang tersedia secara murah di Pedesaan. Jadi, bisalah mencegah kasus gizi buruk (malnutrisi). Tinggal bagaimana mensosialisasikannya saja.


Berbicara dadih nggak hanya tentang kandungan nutrisinya saja. Tapi dari segi ekonominya juga ada. Dadih yang di buat di dalam buluh bambu kecil, di Kampar dihargai dengan 5000 rupiah. Kalau ini disajikan lengkap dengan kuah dan emping, bisa lebih tinggi harganya. O iya, ada juga yang menjual es tebak dengan dadih, tapi saya belum coba. Lalu, ini bisa menjadi salah satu peluang usaha untuk masyarakat perkotaan, bahkan bisa mencoba pasar luar negeri, ekspor!. Ada yang tertarik?



4 komentar

Enak banget Mbak? Saya belum kebayang gimana rasanya, dan baru tahu tentang dadih ini Mbak. :)

Reply

Mbak, kok tampilannya beda ya seperti yogurt biasanya. Itu yang bulet-bulet apa, Mbak? Lumayan tidak susah juga ya mbak buatnya. Saya dulu gak suka yogurt, eh udah tau rasanya ketagihan ehehhehe

Reply

Rasa saya enak Mbak, unik ada asam-asam khas yogurt gitu. Dengan kuah manis gurih dan emping, rasanya jadi enak banget :D

Reply

Beda, karena cara fermentasinya yang unik. Lewat buluh bambu, jadi bentuknya juga bulat-bulat. Ini enak Mbak :)

Reply

Posting Komentar