Bukan FoMo

Bismillah...

Kaku. Begitulah kira-kira. Gimana nggak, udah lama nggak nulis panjang. Terakhir nulis juga cuma keterangan foto pas lagi update di Instagram. Hmmmm... itu juga udah beberapa minggu yang lalu, pas andro belum nge-hang hehehe...

Pas smartphone bermasalah, yang bikin uring-uringan itu bukan takut kudet (secara punya blog, akun FB, Twitter, dan instagram) melainkan ada naskah di note nya. Naskah kasar sih, semacam bank ide gitu. Aaaaah.... pencitraan inih! pasti kangen sosmed juga kan!. Beneran, nggak. Seperti yang pernah saya singgung di postingan hibernasi, ada banyak hal yang harus dikompromikan, awalnya agak berat, tapi lama-lama biasa aja. Bahkan ada rasa tenang.

Iya, tenang. Dunia maya itu hiruk-pikuknya ngalahin pasar kaget. Tahu pasar kaget?, anggap tahu aja deh yah :D begitulah. Butuh hati yang besar untuk berselancar bebas di sana. Berprasangka baik. Selalu berprasangka baik, sehingga hanya kebaikan saja yang kita lihat dan ambil. Susah untuk nggak BAPER, mari sejenak sibukkan diri dengan dunia nyata.

Alhamdulillah kalau bisa terhindar dari fenomena FoMo. Apa itu FoMo? baca di sini aja deh yah lebih jelas dan lengkapnya. Moga kita nggak termasuk salah satunya hehehe...

Oke deh, kembali ke masalah kaku dalam menulis panjang. Anggap aja postingan ini sebagai awalan. Yah, awal buat semangat nulis lagi, mulai menyelesaikan outline maupun bab-bab yang ngegantung. Apalagi, tahun 2015 lalu, nggak satu pun naskah saya terbit. Jadi, berharap 3 naskah saya yang di penerbit bisa terbit tahun ini, aamiin...




 

Posting Komentar