Ngebahas Perempuan


Belakangan ini, saya jadi lumayan sering nongkrong di depan TV. Tepatnya, jam 9 pagi sampai jam 11. Ada 2 acara di salah satu stasiun TV swasta yang ngebahas tentang perempuan. Hmmmm... Tergantung temanya juga sih, menarik atau nggak.

Waduh... Mubazir, ngabisin waktu ajah!. Tenaaaaaang... Nggak juga. Wong saya nontonnya nyambi nyiapin bahan-bahan buat masak, trus ntar pas iklan, goreng2, trus nyambi ngasuh adek Khai juga. Kadang nyambi muter cucian di mesin cuci. Pokoke nyambi apa yang bisa disambi deh. Mak-mak gitu yak, multitasking hahahaa...

Lumayaaan lah, dapet ilmu juga pas nontonnya. Trus dapet inspirasi buat nulis. Yah namanya perempuan, nggak akan habis-habisnya buat dibahas. Segala sisi tentang perempuan itu selalu menjadi hal yang menarik buat dikupas.

Dari perempuan, tak hanya ada pelajaran tentang kelembutan, kesabaran, pengorbanan, ketangguhan, tapi juga amarahnya. Makanya, perempuan juga butuh penyeimbang, mengingat begitu beratnya peran yang harus dijalankan.

Pas nonton acara inih, jadi makin banyak bersyukur, ternyata hidup saya nggak "seribet" hidup mereka. Eh tapi kudu tetep bersyukur juga kalau ternyata ada kisah mereka yang mungkin jadi bagian dari kisah kita juga, itu artinya kita nggak sendiri. Jadi, jangan ngerasa paling menderita sedunia deh ah! :D

Nah, terus lanjut acara yang jam 10, salah satu episodenya bertemakan pusing pala mami. Narasumber yang dihadirkan adalah 3 orang artis yang masing-masingnya, punya anak 1, anak 2, dan anak 3. Mereka ngebahas tentang bagaimana rempongnya ngurusin anak.

Yang gue banget itu adalah pas narasumber yang punya anak 2 itu ngomong gini:

"Saya pikir, punya anak lagi saat usia sang kakak udah gede (hampir 5 tahun) itu bakal lebih mudah. Eh ternyata nggak, malah mulai dari 0 lagi. Si kakak malah jadi nggak mandiri bahkan cemburuan"

Nah... Ini... Yang ini nih yang bikin pusing pala Ummi. Mbak Nai yah begini ini. Jarak usianya dengan adek Khai 5 tahun, tapi manja dan cemburuannya, ampuuuuun dah. Emang kudu banyak-banyak sabar.

Trus, pas bahas peran suami. Ada 3 macam peran suami yang ditampilkan. Kurang lebih:

1. Menolong istri dalam mengurus baby dan kerjaan domestik.

2. Menggendong dan menyendawakan baby setelah menyusu.

3. Mengajak baby jalan-jalan

Nah, narasumbernya ada yang ngejawab ketiga hal tersebut dilakukan oleh suaminya. Ada juga yang ngejawab cuma yang no 2. Daaaan jawaban narasumber yang terakhir, suami cuma ngebantu lewat doa dari jauh aja XD

Duh... Duh... Duh...

Temans... suami mu ngelakuin yang nomer berapa? :D

Posting Komentar