6 Maret 2015

Fenomena Batu Akik

 Berbagai jenis batu akik

Temans... udah punya batu akik belom? *pertanyaan macam apa inih :D
Secara, sekarangkan lagi booming banget inih batu akik. Di Pekanbaru, guampang banget nemu penjual batu akik. Di pinggir jalan, yang bahkan jarak antar penjualnya cuma 100 meter. Belum lagi nih yah memang ada pasar khusus batu akik.

Penjual batu akik

Nah, sekarang di Pekanbaru gi sering banget ada kontes batu akik. Lumayan juga buat cuci mata. Soalnya saya awam banget dengan batu akik. Tahunya tuh cuma batu akik sering dipake sama aki-aki (kakek-kakek) or pelawak senior kita Tessi Kabul. Si abi?, nggak pake gituan, pake cincin aja nggak *jangan tanya cincin kawinnya mana :D

Batu yang masih berupa bongkahan kecil

Jadi, tahun 2013 lalu, adik saya ada yang bekerja di Kalimantan. Ngasih oleh-oleh pas pulkam ke Pekanbaru batu-batuan gitu. Waktu itu ada kecubung dan juga zamrud. Batunya masih utuh sampe sekarang, belum dibuatkan cincin or jadi liontin kalung. Sekarang? makin nggak pengen hehehe... saking buanyaaaknya orang yang demam batu akik inih.

Trus, saya nonton acara apa gitu di TV. Ada ulasan tentang batu-batu akik gitu, dari yang pasaran jenisnya, sampe yang langka dan harganya WOW... WOW...
Saya sempet catet nih urutannya:
  • Jadeite
  • Berlian merah
  • Serendibite
Tapi, di Indonesia juga buaaanyaaak banget jenis batu-batuannya dan cakep-cakep. Ada yang namanya kecubung, bacan, sunkis, jamrud, rubi, obsidian, dll. Inih beberapa foto yang saya dapet pas ada kontes batu akik.







Pertanyaannya, boleh nggak sih pake batu akik ini?. Boleh-boleh aja, kalau buat para kaum laki-laki, ikatnya jangan yang berbahan emas yah. Trus, kalau batu akiknya ada motif lafaz Allah, jangan dibawa ke kamar mandi lho. Yang paling penting lagi, batu ini buat perhiasan aja, jangan sampai dijadikan jimat, ntar jatuhnya jadi syirik. Sekalipun untuk hiasan, sebaiknya jangan berlebihan yah, kan yang berlebihan itu tak baik, apalagi kalau muncul rasa riyanya ^_^
Wallahualam...

10 komentar:

  1. Heran ya, bisa booming banget kayak gitu. Aku nggak suka, kayak tessi srimulat :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sammmaaaa... saya juga heran Mbak, asal muasal bisa booming gitu apa yah :D

      Hapus
  2. di Siak juga banyakk banget,mulai di toko sampai lesehan di rumput pinggir jalan,,,baru tau ada kontesnya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa Mbak, buaanyak banget :D

      Hapus
  3. uda pada di luar logika ya, demamnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mari kita lihat demamnya bakal berapa lama :D

      Hapus
  4. Aku juga nggak ngerti nih. kenapa pada suka sama batu akik ya?
    Sampe bapak-bapak pada kumpul di pinggir jalan.
    Aneh aja.. :D

    BalasHapus
  5. Aku juga nggak ngerti nih. kenapa pada suka sama batu akik ya?
    Sampe bapak-bapak pada kumpul di pinggir jalan.
    Aneh aja.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pada nggak mau ketinggalan kali Mak, ngikut tren :D

      Hapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus