23 Oktober 2014

Tanda Tangan

Yang paling nyebelin ituh pas jadi pembicara di sebuah seminar, adalah tanda tangan sertifikat buat peserta dan panitia acara. Berapa banyak? Ratusaaaaan :D *berasa iklan
Manual lagi, iyah... manual. Enak kalo pake stempel or by print gitu. Tapi nggak papa, itung-itung belajar jadi artis. Siapin tukang pijet ajah buat pijet jari-jari tangan hahaha... *lebay  karna ini belum termasuk buat tanda tangan buku.

Nyesel deh punya tanda tangan yang puanjaaaang, seperti puaaanjangnya nama saya. Sampe-sampe nih, pas ujian, saya masih sibuk aja ngelingkari nama, teman-teman udah ngerjain soalnya. Sayangnya, nggak afdol ajah rasanya kalo cuma paraf gitu *pan yang diminta tanda tangan yak. Mau merevisi tanda tangan, udah telaaaaat keuleeeees... :D

Hmmmm... inih bukan pengelaman pertama sih, buat tanda tangan segambreng. Sebelumnya saya juga udah sering banget tanda tangan *bukan dokumen buat kreditan pemirsah! :D
Tanda tangan buat balik nama surat tanah, perumahan yang ratusan (developer)

So, saya sengaja kasih nama anak nggak panjang-panjang, trus ntar nyuruh mereka bikin tanda tangan yang nggak panjang-panjang juga *Lietin anak yang masih berumur 5 tahun dan 4 bulan :D


2 komentar:

  1. Xixixiii lain kali kesepakatan dulu sama panita mak. Kalau di Jogja kebanyakan udah diprint aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh... next, gitu deh Mak Lusi :D

      Hapus