Cake Gagal di Hari Spesial




Sebelumnya udah sempet nulis yang rada manis dan serius di sini, tentang anniversary saya dan si Abi. Nah, akadnya dulu hari jum'at, resepsinya hari minggu, jadi pas banget deh sama tahun ini. Nggak papa yak, narsis dikit, di tengah hiruk pikuk persiapan nikahannya Raffi dan Gigi hehehe...

Postingan kali ini, hmmmm... rada malu-maluin kaya'nya. Nggak ada yang spesial sih, walaupun hari ini sempet nostalgia di alam pikiran saja tentang acara pernikahan kami dulu, sambil lirik-lirik foto yang ada di dalam lemari kaca. Aha! ternyata bobot kami berdua sudah sangat jauh berbeda hahaha... tambah subur makmur gemah ripah loh jinawi :D

Abaikan dah tentang bobot tubuh. Hari ini, saya dan si Abi sedang asyik berkutat di laptop masing-masing. Teteup, saya dengan lautan aksara, si Abi dengan lautan angka. Nah, jangan ditanya tentang sesuatu yang spesial, seperti kejutan berupa kado, kecupan di kening, makan malam romantis, atau jalan-jalan. Tidak pemirsah, semua itu tidak ada. Kami begitu larut dengan kerjaan hahaha... sudahlah yaaaa... cukup dengan doa yang berisi kebaikan bagi kami semua saja, plus wajah-wajah cantik kedua putri kami yang selalu riang gembira. Alhamdulillah...

Gi sibuk-sibuknya, tiba-tiba Mbak Nai minta dibuatin kue, pengen ngemil katanya. Hmmmm... baiklah, bahan-bahan masih ada, nggak ada salahnya saya buat sebentar, karena sesungguhnya saya juga lapar hihihi... Berhubung kue brownis kukus tanpa mixer masih nge-hits di rumah saya, saya buat ini aja deh. Bahan dan caranya juga simple, resep ada di sini yah. Buat improvisasi, saya akan beri coklat leleh di atasnya, lalu ditaburi kembang gula warna-warni.


Tapi temans... kuenya jadi, sayang bentuknya tak seperti yang diharapkan. Coklat lelehnya juga terlalu cair, penampakannya tidak terlalu cantik, tapi rasanya teteeuuuup enak :)

Ya sudahlah... mari makaaaaan :D   *piring plastik eksis mulu, maklum adanya cuma itu, tapi tupperware lho hahaha...


Posting Komentar