30 September 2014



Baking lagiiiiii... semangat bener yak si Ummi hehehe... Maklum pemirsah... baking itu ternyata mampu jadi sarana refreshing yang asyik. Hasilnya, bisa dimakan lagi, walaupun gagal, asal layak makan, teteup ludeeeees hihihi... Soale, mau jalan-jalan, nggak bisaaaa, masih asap nih, kasian adek Khai.


Nah, kali ini saya nyobain resep brownis yang bikinnya tanpa mixer, bukannya nggak punya mixer, tapi kalau nggak pake mixer kan bisa lebih hemat listrik dan nggak polusi suara hihihi... (bilang ajah irit yak). Resep ini, teteup dapetnya dari grup dapur Aisyah yang kereeeen itu, Jazakillah... buat yang udah posting resepnya, sangat bermanfaat banget buat saya yang anak baru di dunia perbakingan *clingak-clinguk ngecek ada editor dimari kagak :D

Oke deh, bahan dan cara membuatnyanya saya copas langsung dari yang posting:

Bahan:
terigu 250 gr. coklat bubuk 100 gr. gula halus 200 gr. minyak goreng 200 cc. air kopi 200 cc. telur 2 butir (kocok lepas). garam 1 sdt. soda kue 1 sdt.

Cara:
  1. Terigu. coklat bubuk. soda kue. gula halus campur rata. lebih baik lagi apabila terigu dan coklat bubuk diayak terlebih dahulu.
  2. Di gelas lain campur telur kocok+minyak goreng.
  3. Campuran terigu dituangi air kopi sampai rata.
  4. Setelah tercampur masukkan campuran minyak goreng+telur.
  5. Aduk- aduk sampai benar-benar rata.
  6. Masukkan loyang dan kukus.
  7. Tes kematangan brownis dengan tusuk gigi 
Rasanya, nyoklaaaaaaat bingiiiiiiits.... :)


29 September 2014

Hari Sabtu lalu, Nai manasik haji. Ummi nggak bisa nemenin. Pengen sih ikut, Tapi adek Khai masih 3 bulanan, trus di sana ntar kalau adek mau ngeASI gimana, belum lagi udara di Pekanbaru sedang nggak bagus, biasalah asap. Jadi, Nai cuma ditemenin sama Abi. Ummi cuma liatin fotonya aja :D


Jam 7 Pagi, Nai harus udah kumpul di sekolah. Nai minta dibuatin bekal, bihun goreng pakai sosis dan telur. Padahal udah sarapan lho. Trus di sana ntar juga bakal dapat snack dan makan siang. Kalau Nai nggak makan bihunnya, ada Abi kok yang siap buat bantuin hihihi...

Nai berangkat dari sekolah ke lokasi manasik haji dengan menggunakan bis, bareng guru dan teman-temannya. Bus yang di pakai Nai ini duluna bus yang biasa saya naikin juga waktu jaman kuliah S1 dulu, bis kampus tercinta. Ya ampuuuuuun... waktu berlalu begitu cepat yak :)


Nai ngikuti manasik hajinya semangat banget. Senang karena dapet barisan paling depan, biasanya baris paling belakang mulu pas mau masuk sekolah, maklum, temennya datang kecepatan, jadi Nai keduluan (bahasa halus dari TERLAMBAT :D)



Lihat fotonya aja Ummi udah senang. Mudah-mudahan Allah nanti mengundang kita untuk bertamu ke rumahNya yah, Nak! :)

26 September 2014


Udah lama banget nggak bikin donat. Kalau lagi pengen biasanya tinggal beli aja. Yah, alasan klasik sih, males buat nguleni hihihi... maklum sajah, dulu saya kalau buat resepnya ribet amat, saya buat donat ubi dan donat ketan hitam. Sekarang ada baby, tambah susah deh. Eh, Nai malah kangen makan donat bikinan ummi, buat bekal sekolah katanya.

Akhirnya, demi mewujudkan permintaan Nai, saya googling nyari resep donat yang empuk, enak, mudah, tanpa diuleni. Taraaaaaaa... dapet! saya langsung nyangkut di blog kerennya Mbak Diah Didi. Ya ampuuuuuun, padahal saya sering juga wara-wiri di blog Mbak Diah Didi, secara dia juga member Kumpulan Emak2 Blogger (KEB), seharusnya langsung search di blog Mbak Diah Didi aja yak. Tapi nggak papa, walaupun terlambat, yang penting saya bisa menemukan resep donat empuk, enak, mudah, tanpa diuleni ini. Bahan-bahannya gampang, bikinnya juga nggak lama, kerennya lagi nih, nggak perlu pake tenaga dalam buat nguleni, karena kita nggak perlu nyentuh adonannya, cukup pake sendok ajah!

Oke deh, langsung aja yak bahan dan cara pembuatannya yang saya sontek dari blog Mbak Diah Didi:
  • 50 gr mentega tawar (karena nggak ada mentega seperti resep aslinya, saya pakai margarin blue band, karena males, nggak saya lelehkan, langsung aja, Alhamdulillah tetep jadi)
  • 50 gr gula pasir
  • 2 butir telur
 Bahan tersebut dicampur, aduk rata pakai whisk
  • 200 ml susu cair (susu UHT plan)
  • 1/2 sachet ragi instan (fermipan)
campurkan ke bahan pertama tadi, aduk rata pakai whisk
  •  300 gr tepung terigu protein sedang
  • 1/2 sdt garam
Masukkan sedikit demi sedikit ke dalam adonan tadi, aduk dengan spatula sampai rata. Pelan-pelan saja, jangan terlalu kuat

Setelah itu, diamkan adonan selama 30 menit hingga mengembang 2x lipat, ditutup dengan plastik (saya cuma nutup pake piring :D)

Nah, tanda adonan sudah mengembang, ada rongga-rongga di adonannya, seperti ini:


Adonannya memang agak lembek, jadi untuk membentuknya dengan menggunakan dua buah sendok. Dibentuk bulat-bulat, nggak bolong tengahnya, tapi tetep donat jugakan hehehe...




Panaskan minyak goreng. Setelah minyak panas, gunakan api sedang, masak adonan yang sudah dibentuk.



Nah, begini penampakannya setelah matang, lumayan lah yaaaa, ntar pas udah dikasih topping bakal cantik kok :D



Selanjutnya, donat tinggal diberi toping deh. Saya pakai meises dan keju, donatnya dioles margarin dulu


Nai bilang, enaaaaaaaak banget!. Alhamdulillah... :)


Langsung deh dijadikan bekal sekolah



25 September 2014

Heboh.... ya heboh. Gubernur Riau Anaas Maamun tertangkap tangan oleh KPK di Cibubur. Diduga, Gubernur Riau hendak menyuap salah satu oknum penegak hukum. Tak main-main, milyaran rupiah ikut diamankan. Terang saja kejadian ini menjadi trending topic di dunia maya. Semua ikut berkomentar, share berita-berita yang terkait dengan kejadian ini, bahkan salah satu stasiun TV menyiarkan berita ini secara live.

Tak hanya penuh kontroversi dalam pemilihannya, Gubernur Riau Annas Maamun ini juga penuh kontroversi dalam kebijakan politiknya, pengangkatan anggota keluarganya menjadi pejabat daerah, dan yang paling hangat tentang kasus dugaan pelecehan seksual yang sempat menyerat namanya. Pertanyaannya, hendak menyuap dalam kasus apakah dia? ini yang belum bisa dipastikan, banyak pihak yang berspekulasi.

Di Facebook, Twitter, bahkan status BBM penuh dengan status-status tentang Gubernur Riau Annas Maamun yang ditangkap KPK. Kebanyakan yang saya baca, isinya menghujat, mensyukuri, bahkan membuat gambar parodi yang muaranya juga sama. Hanya satu status salah seorang teman yang sempat membuat saya sedikit merenung, yaitu:

"Mungkin kita terlalu sering menghujat pemimpin, dan lupa mendoakan mereka"

Hmmmmm... ya, mungkin saja. Baiklah, kita tunggu saja bagaimana kasus ini berjalan, apakah kelak Gubernur Riau Annas Maamun akan ikut menyusul seniornya, Gubernur Riau sebelumnya-Rusli Zainal?

24 September 2014

Di postingan ini, saya tak hendak membahas tentang grup yang lagi hits banget, yaitu Hits From The 80s & 90s. Mungkin temans sudah menjadi member grup tersebut, atau cuma stalking aja. Silahkan bernostalgia di sana, baik ingatan tentang permaian masa kecil, makanan, tontonan, dll. Lho, jadi mau bahas apaan dong, tenangaaaaang... ini juga tulisan ringan kok, tentang obrolan saya dan suami menjelang tidur, tapi ada kaitannya dengan Hits From The 80s & 90s

Saya:  Bi, udah ngantuk belum?

Si Abi: Udaaaah mi... (mata udah 5 watt banget)

Saya:  Boleh nanya nggak?

Si Abi: Boleeeeh, tapi jangan banyak-banyak dan jawabannya nggak pake panjang yah (udah ngantuk berat)

Saya:   Bi, ini tentang grup Hits From The 80s & 90s

Si Abi:  Besok aja mi, kirain penting banget (sebel) 

Saya:   Ini penting banget, Bi. Kalau nggak Ummi nggak bisa tidur

Si Abi: Apa sih Mi? (makin sebel)

Saya: Gini, Bi. Kenapa yah kok hampir di seluruh Indonesia pas jaman itu, permainan anak-anaknya bisa samaan, paling cuma beda namanya doang. Padahalkan dulu nggak secanggih sekarang, ada TV, HP, Internet, dll. Gimana caranya coba

Si Abi: Jawabnya TRANSMIGRASI dan URBANISASI mi... (langsung tidur pules)

Saya:  Ooooo... bener juga yah, Bi. Kok Ummi bisa nggak kepikiran ke sono. Bi... Abi... Bi...

Si Abi: Zzzzzzzzzzzz


Ada jawaban lainkah temans? :)



Bolu kukus memang paling gampang untuk dibuat, rasanya juga enak. Nah, waktu itu ada tape singkong di rumah. Saya udah lama juga nggak makan bolu tape. Jadi, berhubung lagi rajin banget dan si adek aman terkendali, akhirnya saya dan Nai bereksperimen kembali di dapur hehehe... maklum saja, biasanya kalau pengen makan bolu tape, saya biasanya memesan, bukan membuat sendiri. Apalagi belum punya oven. Tapi ternyata, bolu tape dikukus enaaaaak juga.

Berbekal dari resep yang saya dapatkan di Mbah google, akhirnya bahan-bahan yang ada langsung saya eksekusi. Sedikit improvisasi, di atas bolu saya taburi keju, yang ternyata meleleh saat dikukus. Selain itu, saya tidak menggunakan cetakan muffin seperti yang dikatakan resep, melainkan cetakan bolu kukus. Alhasil, penampakannya seperti bolu kukus yang lagi ketawa malu-malu. Tapi kalau soal rasa. jangan ditanya, enak begindang karena masak di dandang *halaaaaah :D

Lagi-lagi semua suka (semua itu adalah saya, si Abi, dan Nai :D) dan bolu kukus tape singkong ini juga dijadikan bekal untuk dibawa Nai ke sekolah. Sungguh, prestasi banget buat saya yang masih sempat membuat sendiri bekal untuk Nai, walaupun rempong ngurus ini itu, termasuk si adek yang masih baby. Semangaaaaat, karena ini akan menjadi bagian tersendiri untuk Nai kenang :) *lap aer mata

Bahan-bahan:
  •     85 gram margarin
  •     100 gram tape singkong
  •     5 butir telur
  •     85 gram gula pasir
  •     1 sendok teh emulsifier (sp/tbm)
  •     100 gram tepung terigu protein sedang
  •     2 sendok makan susu bubuk
  •     1/2 sendok teh baking powder

Cara membuat:
  1. Kocok margarin hingga lembut. Tambahkan tape singkong. Kocok rata. Sisihkan.
  2. Kocok telur, gula pasir, dan emulsifier hingga mengembang. Masukkan tepung terigu, susu bubuk, dan baking powder sedikit-sedikit sambil diayak dan diaduk rata.
  3. Tuang sedikit adonan telur ke dalam campuran margarin. Tuang kembali ke  dalam campuran telur sambil diaduk rata.
  4. Tuang adonan ke dalam loyang muffin yang dialas cup kertas. Kukus di atas api sedang 10 menit sampai matang.


23 September 2014

Waktu itu, sehabis makan siang. Nai bilang ke saya, kalau dia tahu apa saja yang menjadi kesukaan ummi. Wah, jelas saya penasaran, apakah kira-kira yang akan dikatakannya, bagaimana pandangannya terhadap umminya. Semoga ngomel tidak menjadi urutan teratas hihihi...

Dengan wajah sumringah dan mulai menghitung dengan jarinya, dia berkata bahwa kesukaan ummi adalah:
Pedas, semangka, buku, laptop, Adek, bunga, masak, bikin kue, madu, ... apalagi yaaaa... udah itu aja dulu mi

Alhamdulillah.... nggak ada kata ngomelnya hahaha... Etapi, saya bingung, kenapa adek bisa jadi kesukaan ummi yak. Setelah saya tanya, Nai bilang karena ummi sering sama adek dan suka ketawa, peluk-peluk, juga cium adek. Ya ampuuuuun, sungguh saya merasa gimanaaaaa gitu. Sambil tersenyum semanis mungkin, saya bilang bahwa saya juga menyukainya, saya suka kedua anak saya, lalu saya mencium dan memeluknya. 



19 September 2014


 Lontong Sayur

Lebaran kemaren, saya bener-bener sukses jadi makhluk Allah paling rajin (lebay). Apa sebab, karena ada berbagai macam makanan yang saya buat. Eh, tapi ini nggak termasuk kue-kue kering yang ada di toples, kalau itu sih semua pada pesen (baca: beli) hihihi... Maklum saja, saya masih dalam masa pemulihan setelah operasi cesar melahirkan putri kedua saya, Khai. Tetapi ini memang prestasi, pas lagi sehat aja saya nggak bikin ini itu, paling numpang makan di rumah sanak saudara :D Nah, sekali-sekali nggak ada salahnya kalau saya yang menjamu mereka, tul nggak? :)

Lebaran hari pertama, saya membuat soto ayam. Sotonya dimakan pake nasi juga enak. Kalau mau makan nasi, saya sudah menyiapkan lauk berupa dendeng balado dan rendang. Daging dendeng dan rendangnya terbuat dari kerbau. Kebetulan Om saya yang menawari daging tersebut, 1 kg 140rb. Berhubung saya belum begitu mahir membuat dendeng dan rendang, jadinya saya minta itu kerbau udah jadi dendeng dan rendang, tinggal makan aja gitu lho hihihi... saya jadi bayarnya 200rb, itu sekalian buat bumbu-bumbunya.

So, jangan tanya gimana resep buat dendeng balado dan rendang daging kerbau, karena saya sendiri juga nggak tahu :D

Lanjuuuut yaaaa... kembali ke soto, sotonya bertahan 2 hari. Jadi, lebaran hari ketiga (lebaran ada berapa hari yak *abaikan :D) saya bikin lontong sayur. Astagah... ini pertama kalinya lho saya bikin lontong, biasanya lontong saya pesen, lontong daun (Kalau yang plastik saya nggak mau, horror aja gitu, plastik dimasak dengan suhu tinggi). Tapi, kali ini saya bikin lontong sendiri pakai rice cooker. Resepnya dapet dari tetangga.

Bahan dan Cara membuat lontong rice cooker:

Beras sebanyak 2 kaleng susu, cuci. Setelah itu masukkan air sebanyak 300 ml x 8, tambahkan 2 tutup kecil minyak goreng, sedikit garam, dan 2 sendok teh kapur sirih yang sudah dicairkan dan disaring, kacau. Masak beras tersebut di rice cooker, setelah tombolnya berpindah ke warm, keluarkan dari rice cooker, kacau-kacau, lalu pindahkan ke wadah lain. Tunggu aja sampai adonan tadi mengeras, lalu keluarkan, dan potong-potong.


Lontongnya sudah jadi
Saya biarkan mengeras di wadah rice cooker


Lontong yang sudah dipotong-potong


Saya nggak nyangka bisa bikin lontong segampang ini. Nggak ribet, nggak perlu ditungguin. Saya bikin lontongnya malam hari, trus besok pagi-pagi tinggal masak kuah sayurnya aja.

Nah, untuk kuah sayur, biasanya saya pake bahan-bahan yang Nai doyan. Seperti wortel, buncis, dan labu siam. Berikut resepnya:

Bahan:
  • Ayam bagian dada 1/4 kg, potong kecil-kecil
  • Santan segar 1/4 ltr
  • Air 1000 ltr
  • Wortel ukuran sedang 2
  • Labu siam ukuran sedang 1
  • Buncis 1 ons
  • Garam secukupnya
  • Gula secukupnya
  • 5 siung bawang merah (haluskan)
  • 3 siung bawang putih (haluskan)
  • 5 buah cabe merah (haluskan)
  • 1 ruas jahe (haluskan)
  • 1 ruas kunyit (haluskan)
  • 4 lembar daun salam
  • 5 lembar daun jeruk
  • 1 lembar daun kunyit
  • 1 batang sereh (geprek)
  • 1 ruas lengkuas (geprek)
Cara membuatnya:
  • Bumbu-bumbu yang telah di haluskan, digeprek, dan daun-daunan ditumis dengan sedikit minyak, masukkan potongan-potongan ayam
  • Setelah harum, masukkan santan dan air
  • Setelah mendidih, masukkan sayuran (wortel, buncis, dan labu siam), beri garam dan gula secukupnya
  • Setelah sayuran terlihat agak matang, angkat.
  • Sajikan bersama lontong rice cooker dan taburi bawang goreng.

Alhamdulillah.... Yeaaaaaay! pertama-tama (halaaaah), saya mau ngucapin thank's bingiiiiit buat Mbak Mayya yang udah mendesain blog saya ini, sekaligus ngurusin semua muanya, jadilah rumah baru saya ini www.ociym.com Kedua, buat Febrianosaurus, temen baik saya waktu SMA, yang udah mau direpotin sama saya buat bikin gambar headernya. Nih temen kece banget deh gambar-gambarnya, dia juga yang pernah jadi ilustrator buat 2 buku saya. Kamsiaaaaaaa...

Keinginan ini udah lamaaaa banget, tapi karena ada satu, dua, tiga, empat, ...., hal yah belum kesampaian. Nah, bulan kemaren, keinginan tersebut makin kuat, plus udah dapet ijin juga dari si Abi (sekaligus pendanaan tentunyah :D ). Biar si Ummi makin semangat nulis ceritanya, yah pas gi buntu nulis buku, nggak ada salahnya nulis yang lain-lain di blog. Daripada si Ummi bengong, trus bosen, minta jalan-jalan mulu, waaaah gaswaaat buat pengeluaran hihihi... mending fasilitasi modem aja setiap bulan, katarsis gitu lho!.

Gimana? cakeeeeep nggak rumah baru saya, tentu dong, banyak yang bilang lebih fresh!. Yah, walaupun ni warna atas pemaksaan si Abi (warna kesukaan do'i). Tapi nggak papa, sebagai istri yang shalihah saya manut ajah hehehe...

Oke deh, moga ntar semangat ngeblog saya makin naik grafiknya. Buat temans yang udah mampir, sudilah untuk meninggalkan komentar-komentar, sebagai jalinan komunikasi antara kita. Ntar kalo waktu saya banyak (nggak tepar sama urusan domestik), di sini nggak mati lampu, modem nggak lelet, laptop nggak dibajak anak, bla... bla... bla... (banyak ngelesnya) saya juga akan berkunjung balik.

So, buat temans yang pengen bikin rumah baru or udah bosen dengan desain templatenya, pengen desain yang lebih personal, sila hubungi Mbak Mayya ajah, desainnya oke, harganya juga bersahabat :)

Happy Blogging!

9 September 2014

Puding Pepaya

Siapa yang doyan buah pepaya, ayoooo angkat dan tunjukkan jari jempolnya hehehe... Keluarga kami doyan banget sama buah ini. Selalu stok di lemari es. Maklum, kami sering mengalami gangguan pencernaan (masalah BAB). Buah ini mengandung banyak sekali nutrisi, seperti vit A, vit B, vit C, riboflavin, niacin, kalsium, kalori, zat besi, fosfor, kalium, lemak, karbohidrat, dan protein.

Manfaatnya juga nggak kalah banyak, yaitu mengatasi gangguan pencernaan, mencegah flu, mencegah serangan jantung dan strok, mempertajam penglihatan, menjaga kesehatan ginjal, anti radang, dll. Hanya saja, bosen juga kalau mengkonsumsinya hanya sebagai buah potong, terutama bagi anak saya Nai.

Nah, suatu hari (eaaaa) kami sekeluarga makan di salah satu rumah makan yang ada di Pekanbaru. Ketemulah salah satu variasi hidangan pepaya, yaitu puding pepaya. Pepayanya tidak dihaluskan, melainkan utuh. Bentuknya jadi cantik.

Cara membuatnya juga gampang banget. Pepaya utuh di potong memanjang, buang bijinya. Lalu masak puding (saya menggunakan puding susu nutrijell rasa stroberi), setelah masak, masukkan ke dalam pepaya. Setelah puding membeku, potong-potong, simpan di dalam lemari es, karena dingin lebih enak. Nai juga jadinya tertarik dan doyan banget. Manfaat buah pepayanya juga jadi makin oke buat pencernaan, karena ada kandungan rumput laut dari puding.

Penasaran? Sila dicoba :)
 

Puding pepaya
yang saya makan di rumah makan (pudingnya 2 warna)

7 September 2014



Dok. Pribadi

Langganan jamu gendong?. Pernahkah bertanya kepada tukang jamu bagaimana ia mengolah jamunya?. Jika belum, tidak ada salahnya untuk Anda tanyakan kepada tukang jamu gendong langganan Anda. Bagaimana dengan saya?, saya pernah. Semenjak saya mengenal jamu lebih dalam, saya menjadi sangat kritis. Bagaimanapun, sama halnya dengan obat-obatan medis, jamu yang dikenal juga sebagai obat-obatan tradisional ini tetap memiliki efek samping apabila tidak tepat dalam mengkonsumsinya.

Hampir sama dengan kebanyakan orang, saya juga mengenal jamu dari kebiasaan Ibu saya dulu yang selalu meminum jamu gendong langganannya. Saat kecil, saya juga diberikan jamu oleh Ibu, yaitu jamu beras kencur. Seiring bertambah usia, tak hanya beras kencur, saya juga pernah mengkonsumsi jahe merah, jamu uyup-uyup, kunir asam, temulawak, dll. Selain tergiur dengan khasiatnya, ada kebanggan tersendiri saat mengkonsumsi jamu, yaitu ikut melestarikan salah satu warisan leluhur Indonesia. Terlebih, Indonesia memiliki kekayaan anega ragam tumbuhan, setidaknya terdapat sekitar 940 jenis diantara puluhan ribu jenis tanaman yang telah diketahui mempunyai khasiat obat, dari jumlah tersebut baru 250 jenis yang sudah dimanfaatkan dalam industri jamu.

Kembali lagi ke jamu gendong. Saya pernah bertanya kepada Mbak jamu (usianya masih muda) langganan saya. Bagaimana cara iya mengolah jamunya. Mbak jamu mengatakan kepada saya, dia memproses jamunya dengan cara ditumbuk, menggunakan  alat seperti ulekan. Saat telah mampu membeli sebuah blender, iya beralih menggunakan blender yang tabungnya terbuat dari kaca. Selain lebih praktis, tidak memakan banyak tenaga. Lalu, iya merebus dengan menggunakan panci dari tanah. Setelah agak dingin, dia lalu memasukkan jamu tersebut kedalam botol-botol kaca dan siap untuk dibawa.

Selanjutnya, saya juga bertanya tentang bahan yang digunakannya, dimanakah ia peroleh bahan-bahan tersebut. Ternyata, beberapa bahan simplisia yang digunakannya ditanam sendiri, dan beberapa iya beli di pasar tradisional yang menjual aneka simplisia. Oh iya, mungkin banyak yang belum begitu familiar dengan istilah simplisia. Simplisia itu adalah bahan-bahan alam yang bisa digunakan sebagai obat-obatan, namun proses pengolahannya masih sangat sederhana. Simplisia yang berasal dari tanaman atau eksudat tanaman disebut sebagai simplisia nabati. Berikut jenis-jenis simplisia nabati:

  • Herba. Herba adalah tanaman obat yang digunakan mulai dari akar, batang, daun, bunga, dan buah pada tanaman jenis herbaceus.
  • Buah (fruktus). Buah untuk simplisia biasanya yang sudah masak.
  • Daun (folium). Daun bisa dikatakan merupakan simplisia yang paling sering digunakan dalam ramuan herbal untuk pengobatan. Daun yang digunakan bisa daun kering atau daun yang masih segar.
  • Bunga (flos). Bunga tunggal atau bunga majemuk bisa digunakan sebagai simplisia.
  • Biji (semen). Biji yang digunakan biasanya dikumpilkan dari buah yang sudah masak.
  • Kulit buah (pericarpium). Kulit buah juga biasanya dikumpulkan dari buah-buahan yang sudah masak.
  • Kulit kayu (cortex). Pada tanaman tingkat tinggi,kulit kayu adalah bagian terluar dari batang.
  • Kayu (lignum). Kayu tanpa kulit adalah salah satu yang biasa digunakan pada simplisia. Kulit kayu biasanya dipotong dengan cara miring sehingga permukaannya menjadi lebar, tetapi ada juga yang berupa serutan kayu.
  • Akar (radix). Akar yang digunakan sebagai simplisia bisa berupa akar tunggang dan akar serabut. Akar tunggang hanya terdapat pada tumbuhan yang ditanam dari biji. Simplisia tersebut bisa rumput, perdu, atau tanaman berkayu keras. Simplisia akar dikumpulkan saat proses pertumbuhan tumbuhan tersebut terhenti.
  • Rimpang (rhizome). Rimpang adalah batang dan daun yang terdapat di dalam tanah. Berbentuk bercabang-cabang dan biasanya tumbuh mendatar. Tunas tumbuh dari ujungnya dan naik kepermukaan tanah menjadi tumbuhan baru.
  • Umbi (tuber). Umbi merupakan penjelmaan batang atau akar, sehingga dapat dibagi menjadi umbi batang dan umbi akar. Sebagai simplisia, umbi biasanya dipotong miring agar permukaan menjadi lebar. Umbi harus melewati proses direndam atau dikukus terleih dahulu, apabila umbi bersifat tonik.
  • Umbi lapis (bulbus). Umbi lapis merupakan bagian yang berlapis-lapis daunnya, tebal, lunak, dan berdaging.
Lebih lanjut, Mbak jamu menjelaskan, bahwa dia memproses jamunya  dengan cara yang sama yang diajarkan oleh Ibunya yang dulu juga bekerja sebagai penjual jamu gendong di kampung halamannya. Demikian juga dengan racikan jamunya. Ibunya sendiri, memperoleh seluruh pengetahuannya dari ibunya juga. Jadi, bisa dikatakan sudah turun temurun.

Saya dapat bernafas dengan lega, setidaknya Mbak jamu sudah melakukan pengolahan jamunya dengan cukup baik, dilihat dari apa yang diceritakannya. Mengapa demikian? karena menurut beberapa literatur yang pernah saya baca, ada hal-hal yang harus diperhatikan dalam pembuatan jamu, yaitu sebagai berikut:

  • Pemilihan bahan baku untuk pembuatan jamu harus tepat. Pemilihan bahan dasar simplisia harus memperhatikan aroma, rasa, kandungan kimia, maupun sifat fisiologisnya. Bahan baku untuk membuat jamu pemilihannya harus tepat, demikian juga dengan jenis dan bagian tanaman yang digunakan. Hal ini disebkan karena terdapat perbedaan kandungan dan khasiat yang berbeda dari setiap bagian tanaman.
  • Cara pengumpulan simplisia. Beda simplisia, beda pula cara pengumpulannya. Yang harus dilakukan pertama kali adalah penyortiran pasca panen (sortasi basah), untuk mengetahui bagian simplisia mana yang akan digunakan. Sebelum memanen, perhatikan usia tanaman tersebut, karena usia tanaman berpengaruh terhadap jumlah kandungan zat aktif di dalamnya. Demikian juga dengan waktu memanennya. Ada waktu tertentu saat kandungan zat aktif tanaman paling tinggi, misalnya untuk mendapatkan kandungan minyak atsiri yang maksimal, pemanenan sebaiknya dilakukan di pagi hari dan langsung diolah saat masih segar. Sedangkan untuk mendapatkan kandungan amilum, sebaiknya pemanenan dilakukan sore hari. Untuk pengumpulan daun, kumpulkan saat tanaman hampir berbunga. Untuk bunga, kumpulkan segera saat sebelum atau sesudah bunga mekar. Untuk buah, dipanen saat sudah matang. Selanjutnya untuk bijinya, dikumpulkan dari buah yang sudah matang dengan sempurna. Tak kalah penting juga, untuk daun ada yang dipanen yang muda (berupa pucuk), seperti teh. Ada juga yang dipanen ketika pertumbuhan daun telah maksimal, seperti daun salam dan daun sirih.
  • Pencucian bahan. Cara membersihkan simplisia segar, cuci dengan air kran, pancuran, atau selang. Dilakukan secara berulang 1-2 kali. Setelah dicuci, tiriskan, dengan cara meletakkannya di atas tikar, nyiru, atau saringan kasa, sampai air tidak menetes lagi. Untuk daun muda, pengeringan cukup dengan diangin-anginkan saja. Sedangkan daun tua, dijemur dengan menggunakan tudung.
  • Cara penyimpanan simplisia. Penyimpanan simplisia juga harus diperhatikan, untuk simplisia yang segar bisa disimpan ditempat yang bersih dan tidak terkena panas atau sinar matahari langsung. Jika hendak digunakan, bahan-bahan tersebut harus dicuci dahulu sampai bersih. Namun, untuk simplisia segar yang baru disiapkan atau dipetik, sebaiknya langsung diproses. Sedangkan pada simplisia kering, harus disimpan ditempat yang kering. Jangan sampai simplisia kering tersebut terkena kotoran, lembab sehingga berjamur, atau dimakan serangga. Apabila itu terjadi, sebaiknya simplisia tersebut jangan digunakan lagi. Gunakanlah wadah seperti tong kayu, stoples kaca, atau kantong kertas untuk penyimpanannya.
  • Kebersihan. Selain tempat penyimpanan, memperhatikan kebersihan tangan, ruangan, dan peralatan  yang digunakan untuk memproses simplisia juga tidak kalah penting untuk diperhatikan. Panci perebusan, saringan, sendok, gelas, alat penggiling, dan peralatan lainnya harus dalam kondisi bersih. Setelah digunakan juga harus kembali dibersihkan, walaupun nanti akan dipakai kembali untuk memproses ramuan yang sama. Hal itu sangan penting, agar terhindar dari kotoran sehingga menimbulkan penyakit lain atau bahkan menghilangkan khasiat obat itu sendiri karena dalam kondisi tidak bersih.
  • Alat yang digunakan. Perebusan simplisia sebaiknya menggunakan panci yang terbuat dari tanah, keramik, kaca, atau stailess steel. Sebisa mungkin jangan merebus ramuan dengan menggunakan panci berbahan alumunium, kuningan, atau besi. Selanjutnya, peralatan yang berbahan timbal atau timah hitam juga dilarang keras agar terhindar dari timbulnya endapan pembentukan zat beracun, konsentrasi larutan obat menurun, atau efek samping yang terjadi karena reaksi bahan kimia panci dengan zat yang dikeluarkan oleh simplisia.
Nah, apakah penjual jamu gendong sudah mengetahui dengan baik hal-hal di atas?. Pengetahuan tersebut tidak hanya harus dimiliki oleh penjual jamu saja, tapi juga bagi masyarakat yang ingin membuat jamu sendiri di rumah. Tujuannya, agar adanya jaminan kualitas atau mutu, keamanan, dan khasiatnya. Berbeda dengan Obat herbal terstandar, yang dikembangkan berdasarkan bukti-bukti ilmiah dan uji pra klinis serta standarisasi bahan baku. Jadi, melewati sebuah proses ekstrak, higienitas, serta uji toksisitas. Demikian juga fitofarmaka, yang dikembangkan berdasarkan uji klinis, standarisasi bahan baku, dan sudah bisa diresepkan dokter.

Penjual jamu saat ini banyak sekali, setidaknya berdasarkan data pada Departemen Kesehatan, terjadi peningkatan yang pesat, jumlah penjual jamu pada tahun 1989 sebanyak 13.128 orang, dan meningkat menjadi 25.077 orang pada tahun 1995. Itu hanya yang terdata, mungkin angkanya bisa lebih dari itu, begitu juga saat ini. Di Pekanbaru saja, penjual jamu yang rata-rata berasal dari Jawa, saat ini sangat mudah ditemui, tak hanya jamu gendong, sekarang penjual jamu juga sudah menggunakan moda transportasi, seperti sepeda, atau sepeda motor. Bahkan, banyak juga yang mempunyai tempat permanen untuk berjualan, tidak perlu keliling-keliling lagi. Jamu yang dijual juga tidak hanya jamu racikan sendiri, tetapi juga jamu yang sudah terstandar, dalam kemasan modern, berbentuk ekstrak, minyak, bubuk, tablet, atau kapsul.

Semoga para penjual jamu gendong sudah teredukasi dengan baik tentang cara pengolahan jamu agar kualitas atau mutu jamu terjamin keamanan dan khasiatnya. Karena, sebagai konsumen, kita tidak mengetahui dengan pasti bagaimana penjual jamu tersebut membuat jamunya. Bahkan, masih ada penjual jamu yang menggunakan wadah jamunya dari botol bekas air mineral, yang seharusnya tidak boleh digunakan secara isi ulang. Jika belum, semoga setiap daerah ada paguyuban penjual jamu, selalu mengadakan peningkatan kemampuan anggotanya. Tentunya dibutuhkan juga peran aktif dari pemerintah dan swasta yang concern terhadap jamu. Jadi, jamunya berkualitas, kemampuan finansial penjual jamunya juga teratas. Ya, semoga!

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Penulisan Artikel Jamu di Blog Biofarmaka IPB"
 
Daftar Referensi:
http://biofarmaka.ipb.ac.id/brc-news/brc-article/587-quality-of-herbal-medicine-plants-and-traditional-medicine-2013
Maryani, Herti dan Suharmiati. Tanaman obat untuk Mengatasi Penyakit pada Usia. Lanjut. Jakarta : Agromedia Pustaka. 2008.
Oci Yonita. Ajaibnya Terapi Herbal Tumpas Penyakit Diabetes. Jakarta : Daun Sehat Publishing. 2012.



5 September 2014

Bolkus Gulmer

Sebelumnya saya udah posting resep bolu kukus gula merah tanpa telur dan mixer. Kali ini, karena saya masih penasaran dengan bolu kukus saya yang ketawanya masih malu-malu, saya coba buat lagi deh. Tapi yang saya buat menggunakan telur dan tak lupa menutup tutup dandang dengan kain, tidak seperti bolu kukus sebelumnya. Ini tetap tidak menggunakan mixer ya. Untuk bahan-bahannya masih sama, hanya saja saya menambahkan 1 butir telur.

Bahan:
  • 1/4 kg gula merah, direbus dengan 150 air + 1 batang kecil kayu manis, saring, dinginkan
  • 1 butir telur
  • 1/4 terigu protein sedang (ayak)
  • 100 ml minyak goreng 
  • 1/2 sdt baking powder 
  • 1/2 sdt soda kue
Caranya: Siapkan dandang untuk mengukus, isi air, letakkan di atas kompor dengan api sedang. Campur semua bahan, aduk searah jarum jam sampai rata, tekstur nantinya agak kental. Setelah itu masukkan ke dalam cetakan beralas paper cup, kukus dlm dandang yang sudah beruap banyak, selama 30 menit dengan api besar. Dapetnya 12 bolkus.

Inget yah, tutup dandangnya dialas dengan kain. Dandang harus sudah kita siapkan terlebih dahulu sebelum membuat adonan.

Hasilnya, woooooow.... bolu kukus saya nggak cuma ketawa, tapi ngakak. Puaaaaas deh saya :)


Kalau temans mau buat bolkus warna-warni seperti yang dijual itu, skip aja gula merah dan kayu manisnya, diganti dengan gula 50g. Gula kasar ya, tapi diblender dulu sampai halus. Kalau pakai gula halus, kurang manis hasilnya. Selamat mencoba :)


4 September 2014


Suka es krim nggak?. Biasanya, suka pake banget hehehe... Hampir setiap orang suka es krim, nggak cuma anak-anak, tapi orang tua juga. Gitu juga dengan saya sekeluarga, paling doyan es krim. Biasanya nih, es krim selalu beli, kalau bikin sendiri repot, apalagi kudu mixer berulang kali. Pernah bikin sendiri, tapi itu pakai tepung es krim yang siap pakai, rasanya kurang sip.

Nah, saya baru nemu resep es krim yang gampang banget bikinnya, cukup 1 kali mixer ajah. Rasanya juga enaaaaak banget, nggak kalah sama es krim merek terkenal deh. Resep ini saya dapat (lagi-lagi) di grup FB Dapur Aisyah :)

Bahan:
  • 3 sdm tepung maizena
  • Air 750 ml
  • 1 butir telur
  • 1 sdm SP
  • Susu kental manis 1 kaleng
Cara Membuatnya:
  • Campur maizena dengan air, kacau hingga larut. Tambahkan telur dan SP, kacau lagi, lalu masak dengan menggunakan api sedang
  • Setelah adonan mengental dan meletup-letup. Matikan api kompor, dinginkan adonan.
  • Setelah dingin, mixer adonan tadi dengan kecepatan tinggi selama 5 menit
  • Masukkan susu kaleng, lalu mixer lagi selama 15 menit dengan menggunakan kecepatan tinggi.
  • Masukkan adonan ke dalam cup, letakkan di frezeer hingga beku.
Gampangkan  membuatnya. Saya tidak menggunakan pewarna, dan resep ini sedikit saya modif. Air yang 750ml saya ganti dengan santan 500ml, dan air + daun pandan yang diblender 250ml (jadi warnanya soft hijau). Kalau temans nggak punya mixer, jangan khawatir karena bisa pakai blender.

Rasa es krimnya enaaaaak, seperti es krim rasa coco pandan buatan merk terkenal, tapi punya saya tekstur dan rasanya lebih padat. Sekalipun di letakkan dalam cup kecil, makan 1 cup aja udah puas. Kalau bikin es krim segampang ini, bisa bikin es krim melulu nih saya, ntar bikin dicampur durian or buah-buah lainnya juga bisa.

Mata adalah anugerah yang luar biasa. Begitu vitalnya fungsi mata bagi kehidupan kita sehari-hari, maka kita harus menjaga anugerah ini dengan baik. Menjagakan lebih baik daripada mengobati yah, hal ini juga berlaku pada mata. Kalau kita mengabaikannya begitu aja, maka besar kemungkinan kita dapat terkena gangguan pada mata, misalnya nih penurunan fungsi mata, bahkan bisa lebih. Memang kebanyakan gangguan atau penyakit pada mata nggak menimbulkan kematian namun dapat menyebabkan kebutaan. Pengaruhnya juga besar, nggak hanya menjadi masalah medis atau klinis, tetapi juga memasuki ranah sosial. Menyebabkan keterbatasan pada penderitanya, yang berkaitan dengan produktivitas, kinerja dan mobilitas, secara general juga menimbulkan dampak sosial ekonomi bagi lingkungan, keluarga, masyarakat, dan negara.

Padahal, untuk melakukan perawatan pada mata itu nggak sulit lho. Ada beberapa cara yang bisa kita lakukan sebagai pencegahan, terutama terhadap kebiasaan buruk kita yang dapat mempengaruhi kesehatan mata, yaitu:
  • Memperbanyak konsumsi makanan berupa sayuran dan buah-buahan yang mengandung vitamin A, C, dan E sebagai nutrisi untuk mata, seperti; pepaya, tomat, wortel, alpukat, brokoli, rimbang, telur, minyak ikan kod, hati, susu, dan mantega.
  • Saat melakukan aktivitas di luar, gunakanlah kacamata sebagai pelindung mata dari cahaya matahari, polusi udara baik berupa debu dan asap.
  • Gunakan kaca filter pada layar komputer untuk menangkal radiasi, serta istirahatkan mata sejenak agar tidak lelah.
  • Tidak menggosok-gosok mata dengan kuat dan sering.
  • Saat membaca buku jangan terlalu dekat, minimal dengan jarak 30cm, gunakan penerangan dan posisi yang bagus, jangan sambil tiduran.
  • Kurangi menonton televisi. Saat menonton harus dengan jarak, posisi dan penerangan ruangan yang baik.
  • Rutin memeriksakan kesehatan mata, minimal setiap setahun sekali.
Di jaman canggih seperti sekarang ini, banyak aktivitas yang dilakukan manusia dengan menggunakan komputer atau laptop. Tapi tahukah Temans, bahwa otot mata kita terdiri dari tiga otot eksternal yang mengatur gerakan bola mata? Ketiga otot ini pulalah yang akan bekerja keras ketika kita bekerja di depan komputer/laptop selama tiga jam sehari secara kontinyu.

Saat sepasang mata ini diforsir untuk bekerja terus menerus tanpa istirahat, maka otot-otot eksternal pada mata akan bekerja semakin keras lagi. Saat mata sudah terlalu lelah, kemampuan fokus pada mata pun akan semakin menurun. Bahkan nih yah bisa mengakibatkan sakit kepala, penglihatan menjadi kabur secara permanen sehingga harus menggunakan kacamata, ataupun malah semakin menambah ukuran minus/plus bagi yang telah menggunakan kacamata.

Apalagi buat para penulis dan blogger. Akrab banget deh dengan komputer/laptop. Biasanya penulis itu fokus banget kalau lagi ngetik. So, menjaga kesehatan mata itu sangat penting. Berikut ini adalah Tips sehat untuk mata bagi para penulis, blogger, dan pekerja lainnya yang setiap harinya selalu berhadapan dengan komputer/laptop:
  • Untuk mengurangi radiasi, gunakan filter pada layar komputer.
  • Jarak pandangan mata dengan monitor komputer tidak terlalu dekat. Idealnya jarak pandang mata dengan monitor adalah 50-70 cm.
  • Letak posisi monitor jangan terlalu tinggi atau rendah dari pandangan mata, karena berpengaruh terhadap leher. Idealnya posisi monitor lebih rendah dari pandangan mata yaitu bagian tengah monitor berada 10-25 cm di bawah mata.
  • Mengatur pencahayaan monitor dan ruangan dengan intensitas kenyamanan mata. Tidak menggunakan pencahayaan yang terlalu terang atau terlalu redup, karena dapat membuat mata cepat lelah. 
  • Mengambil jeda sejenak untuk mengendurkan otot-otot mata, dengan cara memandang tanaman hijau atau langit biru.
  • Memperbanyak mengedipkan mata, karena saat berada di depan komputer terlalu lama, dapat menyebabkan mata cepat kering. Mata kering akan cepat iritasi, dan iritasi mata membuat mata terasa sepat dan perih. 

3 September 2014

Ditabur keju lebih enaaak

Bikin bolu kukus nggak pakai telur dan di mixer? Emang bisa?. Eh ternyata bisa lho, resep ini saya dapat di grup FB Dapur Aisyah. Trus pertanyaan terpentingnya adalah apakah bolu kukus tersebut bisa mengembang atau kerennya dibilang ketawa?, bisa. Alhamdulillah saya nggak kena kutukan bolu kukus hihihi... yang bisa bikin bolu kukusnya tetep mingkem.
 
Cuma, nggak terlalu ketawa, karena pas ngukus saya lupa nutup tutup kukusan pakai kain. Kalau nggak ditutup kain, uap air bisa jatuh ke adonan kue. Trus, cup yang saya gunakan ukurannya besar, nggak banding dengan cetakannya, pas ngisinya saya juga kurang pas, cuma 1/2 cup, mungkin sebaiknya 1/4 cup.

Nah, penasaran? Yuuuk langsung catet resepnya. Ini saatnya yang nggak punya mixer tetep bisa baking dan yang alergi telur tetep bisa makan bolu kukus.

 Bahan:
  • 1/4 kg gula merah, direbus dengan 150 air + 1 batang kecil kayu manis, saring, dinginkan.
  • 1/4 terigu protein sedang (ayak)
  • 100 ml minyak goreng
  • 1/2 sdt baking powder
  • 1/2 sdt soda kue
Caranya:

Siapkan dandang untuk mengukus, isi air, letakkan di atas kompor dengan api sedang. Campur semua bahan, aduk searah jarum jam sampai rata, tekstur nantinya agak kental. Setelah itu masukkan ke dalam cetakan beralas paper cup, kukus dlm dandang yang sudah beruap banyak, selama 30 menit dengan api besar.

Inget yah, tutup dandangnya dialas dengan kain. Dandang harus sudah kita siapkan terlebih dahulu sebelum membuat adonan.
 

Gampangkan cara membuatnya. Pas dapet resep ini, saya langsung ngajak Nai untuk eksekusi. Udah lama juga kami nggak baking. Mumpung adek Khai tidur. Lagipula membuat bolkus ini cepet banget. Rasanya? Alhamdulillah enak, Nai suka. Nah, untuk yang niat buat dijual, resep ini terbilang mudah dan murah. Silakan dicoba yaaaa :)
 

1 September 2014

Pada postingan tema hari ketiga tentang Al-Quran, saya sudah menjabarkan Al-Quran apa saja yang biasa kami gunakan. Salah satu Al-Qurannya adalah Al-Quran produksi Syaamil Quran, yaitu Al-Quran per kata type Hijaz. Al-Quran ini selalu dibawa saat mengikuti pengajian tafsir. Al-Quran ini dilengkapi dengan daftar nama surat, klasifikasi ayat-ayat Al-Quran (indeks tematik), dan keterangan tanda-tanda baca. Bahkan, di kertas pembatas halamannya ada jadwal waktu shalat, keterangan tentang tanda-tanda waqaf, dan doa sujud tilawah.


 Al-Quran Hijaz Per Kata Milik Saya

 Keutamaannya
Al-Quran type Hijaz pemberian suami ini, sudah lama saya miliki. Ternyata, ada beberapa jenis, yaitu Al-Quran Miracle Hijaz The Praktice, Hijaz Madina, dan New Hijaz A5.

Al-Quran Miracle Hijaz The Practice ini sangat lengkap sekali, 604 inspirasi amalan praktis bagi kehidupan, dikaji berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah. Berikut keunggulan lainnya:
  • Panduan amal terdapat dalam setiap halaman
  • Disusun berdasarkan 10 tema utama Al-Quran: tauhid, iman, ibadah,akhlak, muamalah, hukumdan sosial, sejarah dan peradapan, wawasan,tarkiyah, dan dakwah
  • Setiap halaman juga dilengkapi dengan intisari tafsir shahih terkenal, khazanah pengetahuan, rujukan hadist shahih, asbabun nuzul, studi ilmu Al-Quran,makna kalimat Al-Quran, dan doa Al-Ma'tsur
  • Tafsir per kata
  • Transliterasi
  • Ayat pojok
  • Mushaf sesuai standar Kementrian Agama RI dan dinyatakan dengan sertifikat tashih
  • Khat rasm Usmani, tipis dan lancip hingga nyaman dibaca
  • Penulisan yang stabil dan jelas, tidak melelahkan mata.
Miracle Hijaz The Practice ini memang Al-Quran yang benar-benar praktis dan lengkap yah. Harganya juga terjangkau Rp 269.000 saja.

http://syaamilquran.com/wp-content/uploads/miracle-hijaz-the-practice.jpg


Selanjutnya adalah Hijaz A4 tipe Madinah. Al-Quran cantik yang harganya Rp 129.000 ini memiliki keunggulan sebagai berikut:
  • Khat Rasm Usmani
  • Standar Kementrian Agama RI
  • Tashih Kementrian Agama RI
  • Ayat pojok
  • Keutamaan amal keseharian berdasarkan referensi yang sahih
  • At-Taghib
  • At-Tarhib
  • Keutamaan surah
  • Tafsir Jalalain
 http://syaamilquran.com/wp-content/uploads/medina.jpg
 credit

Terakhir, Al-Quran New Hijaz A5 tipe HB. 2 terjemah tafsir per kata. Al-Quran ini ukurannya lebih kecil dari Al-Quran Hijaz terjemahan per kata milik saya. Ukurannya hanya 20 x 13.5 cm dengan hard cover, serta kertas khusus Al-Quran. Al-Quran ini dibandrol dengan harga Rp 69.000 saja.

 New Hijaz a5
 credit

Bagaimana? tertarik juga untuk memiliki Al-Quran tipe Hijaz dari Syaamil Quran, silahkan pilih serinya sesuai dengan kebutuhan Anda. Pokoke, ingat Al-Quran ingat Syaamil Quran. :)

Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba blog #PameranBukuBdg2014 kerjasama IKAPI JABAR dengan Syaamil Quran.