9 Januari 2014

Di Mall Pada Suatu Waktu

Lantai 3 Mall ... Pekanbaru (Toko Buku)

Mbak-mbak: Kok bukunya difoto-foto Mbak?

Saya: (Lagi asyik jeprat-jepret buku-buku temen-temen yang gi nangkring di rak tobuk). Iya Mbak, buku-buku temen saya

Mbak-mbak: Wah, temen-temen Mbak penulis yah?

Saya: Iya Mbak

Mbak-mbak: Berarti Mbak penulis juga dong?

Saya: Hmmm... penulis pemula Mbak (masih sering nggak PD dibilang penulis :D)

Mbak-mbak: Wah hebaaaat... saya baru tahu lho Mbak kalau di Pekanbaru ada penulis juga. Buku Mbak apa? ada di sini juga kan? (antusias)

Saya: (masih malu-malu tapi otak promo jalan, kali aja dia mau beli, lumayaaaaan :D), buku-buku saya ........... mungkin Mbak berniat buat beli yang ini ...... cocok untuk perempuan.

Mbak-mbak: (Tersenyum) Mbak cantik deh 

Saya: (kok buku-buku yang saya sebutin tadi nggak ditanggapi, tadi antusias banget buat nanya, mulai ilfiill. Saya ngeluarin HP mau call si Abi yang gi asyik di tempat bermain anak dengan Nai.) Maaf yah Mbak, saya mau call suami saya dulu.

Mbak-mbak: Mbak udah nikah yah? udah punya anak?

Saya: Sudah Mbak

Mbak-mbak: Ya ampuuuuun, nggak kelihatan lho mbak kalau udah jadi ibu-ibu, saya pikir Mbak masih jadi mahasiswa.

Saya: (tersenyum, GR juga dipuji begitu, rencana memang mau jadi mahasiswa lagi, kalau dikasih rezeki buat ngambil S3 :D)

Mbak-mbak: Anak mbak udah punya asuransi belom Mbak? bla.... bla.... bla....

Saya: (Gubraaaaaaaak... udah melambung, langsung terjun bebas) Oh, mbak dari asuransi .... yah.

Mbak-mbak: Iya Mbak, kalau mbak gabung dengan kami, mbak bakal dapet manfaat bla... bla... bla...

Saya: (Mulai gerah, masih pegang HP, belom jadi call suami, berharap suami yang call biar Mbak ini bisa berhenti sejenak ngomongnya) Maaf mbak, kalau urusan asuransi saya harus komunikasikan sama suami dulu (tetep pasang senyum manis)

Mbak-mbak: Suaminya dimana Mbak? kalau bisa ketemu, biar langsung saya jelaskan juga (belum nyerah)

Saya: (waduh, makin bingung) Maaf, mungkin lain kali aja yah Mbak

Mbak-mbak: Oh... (pasang muka kecewa) Ini kartu nama saya Mbak, minta no HP mbak yah

Saya: (masih senyum, mikir, tapi terpaksa ngasih no HP juga) nomor saya ............


Temans... pernah ngalamin ini juga nggak? bertemu dengan agen asuransi atau sales dari sebuah produk tertentu. Mungkin ada yang fine-fine aja untuk meluangkan waktunya mendengarkan penawaran dari mereka, karena mungkin juga memang sedang membutuhkan informasi dan berminat untuk tahu lebih banyak dengan produk yang mereka tawarkan.

Tapi, banyak juga yang merasa terganggu saat ada penawaran dari agen asuransi atau sales seperti mereka. Bisa berbagai macam alasannya, entah waktunya yang tidak tepat atau cara mereka menawarkan yang tidak sesuai dengan hati. Bahkan, banyak juga yang berkilah, kalau butuh informasi mereka tinggal mendatangi kantor resmi, nggak usah diuber-uber di luar.

Saya pribadi, waktu itu sebenarnya agak terganggu, karena saya juga sedang terburu-buru, ada buku yang hendak saya cari. Suami juga berpesan jangan lama-lama, karena dia hafal betul bagaimana istrinya kalau udah berada di tobuk, bisa berjam-jam. Tapi, bukan berarti juga kita harus bersikap buruk, ketus, atau menunjukkan reaksi negatif lainnya. Namanya juga orang lagi usaha, peluangkan bisa dimana saja.

Jadi, kita hargai mereka, kalau tidak berminat, sampaikan dengan baik-baik. kalau mereka masih ngeyel? semoga kita bisa bersabar. Dalam dunia kerja, kita, suami, adik, saudara, dll bisa saja berada di posisi mereka, walaupun dalam bentuk penawaran yang berbeda. Dulu saya masih suka mangkel juga, sebel banget, tapi suami selalu mengingatkan. Alhamdulillah...

Temans punya pengalaman yang sama? :)



8 komentar:

  1. Pujiannya bhw ocie awet muda tulus tuh. Emang kenyataannya spt itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... aamiin... moga memang bener gitu yah Mbak *cermin... mana cermin... :D

      Hapus
  2. wah.. tu mbak-mbak..., emang niat awalnya penegn masarin asuransi kali ya...??? ck..ck...

    dikasi no hp beneran..???
    wah... mesti banyak belajar sabar sama mbak oci nih... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, beneran saya kasih. Takutnya panjang pula lagi ceritanya. Tapi, jeleknya saya, kalau no nggak dikenal, saya maleeees ngangkat. kecuali sms dulu, kalau nggak saya minta tolong si Abi buat ngangkatin hihihi... :)

      Hapus
  3. Sering mba, kalau sdh tau dari awal ada yg mau nawarin saya menghindar duluan. Tapi ada rasa kasihan juga bayangin kalo misalnya sodara berprofesi yg sama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu juga Mbak, makanya kadang saya suka nggak tegaan. Jadi, tetap bersikap manis aja :)

      Hapus
  4. Aku baru aja kejadian begitu, kira2 dua minggu lalu deh. Hehehe.... gerilya di mana-mana ya mereka. Klo aku ketemu di depan masjid UI, mereka banyak rombongannya. Aku jg kasih no HP, moga2 ga ditelepon :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, namanya juga usaha yah :D

      Hapus