Ngeblog, Sampai Nanti Sampai Mati

Cuaca panaaaaaaas... banget, segelas gede es madu udah tersaji di meja, laptop dan modem udah standbay.  Kerjaan domestik udah selesai, udah aman sentosa nih rasanya, tapi tiba-tibaaaa... klik... listrik mati T_T

Malam sunyi senyap, asyik banget buat nulis yang berat-berat, suasana mendukung, tapi tiba-tiba, dhuaaaaar... gledek datang dan harus tekan turn off  >_<

Bahan-bahan buat nulis udah lengkap, sediain waktu buat BW, eh mendadak sinyal modem nyiput, arrrrrgggggh.... @_@

Kali ini, kudu nulis! tidur cepat, pasang alarm buat bangun dini hari... eh ternyata hp nyungsep di kolong, alarm nggak dengar, udah kecapean, lewaaaaaat deh! -_-

Itu baru secuil keluh kesah dari mak-mak yang jumpalitan buat berusaha konsisten nulis setiap hari. Belum lagi ketika anak nggak bisa diajak kompromi, kerjaan rumah yang bejibun, fisik yang nggak kuat. Nah, sekarang nambah lagi nih, listrik yang sering mati tanpa pemberitahuan. Seperti yang terjadi beberapa bulan belakangan, listrik di kota saya matinya udah seperti minum obat, sehari bisa 3x. Kalau lihat berita di TV, Medan udah pada demo nih sama PLN, tapi warga Pekanbaru masih adem ayem ajah.

Ya sudahlah... terkadang semangat ngeblog yang tengah menyala akhirnya meredup. Bukan semata karena keluhan-keluhan di atas tadi, bukan juga karena kehabisan ide. Tapi memang ada yang harus diprioritaskan. Waktu untuk di depan laptop terbatas, kondisi fisik yang nggak bisa dipaksakan, sementara saya terikat beberapa DL nulis buku.

Nah, karena udah kadung cinta, saya tetap berusaha untuk posting tulisan di blog. Walaupun hanya sebuah tulisan yang sederhana, saya berharap tulisan itu bisa bermanfaat bagi yang membacanya. Trus, gimana caranya biar tetap bisa eksis ngeblog ditengah padatnya rutinitas?. Udah banyak yang share resepnya, mulai dari kembali nulis di kertas, note HP, dll saat belum bisa menyentuh laptop atau komputer. Setelah suasana mendukung, tinggal salin deh. Kalau saya pribadi, terkadang rada lebay hehehe... nggak percaya? gini nih cara saya memotivasi diri sendiri:

  1. Kalau mau dikenal, buku-buku yang saya tulis sambil jumpalitan itu dibeli, salah satunya saya harus eksis di seantero dunia maya, termasuk blog!.
  2. Kalau saya nggak ngeblog, dunia akan kehilangan seorang manusia yang bisa menginspirasi jagad raya.
  3. Blog, membuat saya jadi manusia modern nan keren. Membuktikan bahwa saya bukan makhluk yang gaptek tapi hitec! hihihi...
  4. Blog bisa menjadi tempat saya ngeluarin uneg-uneg, kegelisahan, kegundahan, kegalauan, dengan sebuah proses yang melibatkan filter super agar outputnya berupa hal yang positif dan elegan. Bukan menularkan aura negatif dengan postingan yang penuh kemarahan, kebencian, dan segala macamnya.
  5. Lewat blog, saya punya kenalan, persaudaraan dengan orang-orang yang berada di berbagai belahan dunia lainnya. Kapan lagi coba, bisa punya temen-temen yang kaya pengalaman dan berbagi pengetahuan, menularkan semangat kebersamaan.
  6. Kalau saya nggak ngeblog, saya bisa kehilangan kesempatan buat ikutan lomba, GA, dan ngantongin berbagai hadiah yang mungkin bisa saya menangkan (terbukti bo', lumayan banyak hadiah yang udah didapat dari ngeblog ^_^)
Yah, setidaknya itulah yang terlintas di pikiran saya, dan saya lafalkan berulang-ulang saat semangat ngeblog sedang berada di titik nadir terendah *halaaaaah
Lumayan manjur! setidaknya, saya masih bisa posting tulisan di setiap bulannya.

“Cerita ini diikutsertakan dalam 2nd Give Away Ikakoentjoro’s Blog” 



4 komentar

Yoi, mb Oci, penulis buku harus giat ngeblog jg. Bukuku justru banyak dibeli para blogger.

Reply

hehehe... iya Mbak, walaupun nulis blognya ngos-ngosan :)

Reply

Sip, ngeblog buat promosiin buku, juga promosiin diri. Siapa tahu ntar jadi selebriti...selebriti blogger.
Makasih partisipasinya mbak Ocy YM ^^

Reply

hihihi...aamiin deh Mbak Ika buat selebriti bloggernya

Masama :)

Reply

Posting Komentar