Be Success


Sudah lama saya ingin menulis tentang sukses, sesuatu yang ingin diraih oleh setiap orang. Jadi, untuk mengikuti GA ibu Evi Indrawanto, saya memilih untuk membahas tentang Aturan Sukses Berbeda Pada Setiap Orang.

***


Dalam hidup, siapa yang tidak ingin menyandang gelar sebagai orang yang sukses. Sukses itu sendiri mempunyai dimensi yang beragam atau multidimensional, sehingga setiap orang akan menilai dari satu atau beberapa sisi yang berlainan. Kenyataannya memang setiap orang memiliki ukuran yang berbeda dalam menilai sebuah kesuksesan. Ada yang mengatakan bahwa sukses apabila kita memiliki karier yang cemerlang, harta yang berlimpah, keluarga yang sempurna, dan indikator lainnya yang berkaitan dengan  materi duniawi.

Tidak dapat dipungkiri bahwa materi memang sangat melengkapi kesuksesan seseorang. Akan tetapi, sejatinya materi hanyalah bagian kecil dari kesuksesan atau pelengkap kesuksesan, bukan satu-satunya kesuksesan, itupun jika materi dikelola dengan petunjuk agama. Bagaimanapun, sebagai umat islam, tak hanya mengenai materi yang berlimpah, tapi lebih mengutamakan materi yang barokah.

Islam juga memandang perkara tersebut dengan indah. Tidak ada dikotomi antara materi dengan non materi, tidak ada pula pemisahan antara urusan dunia dengan urusan akhirat. Kedua urusan tersebut diutamakan tanpa mengesampingkan salah satunya. Dalam islam, diterapkannya prinsip balance antara sukses materi dan sukses non materi, antara sukses dunia dan sukses akhirat. Seperti yang tercermin dari ayat Al-Qur'an yang artinya:

"Ya Rabb kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa neraka. (QS. Al Baqarah [2]: 201).
Nah, indah bukan? karena, untuk sukses di akhirat kita kudu sukses di dunia, dalam arti mengerjakan perbuatan-perbuatan yang bernilai kebaikan (pahala). Lalu bagaimana dengan sukses di dunia?. Baiklah, sukses di dunia ini yang seharusnya kita pahami esensinya. Banyak orang yang merasa sukses secara materi namun memiliki lubang-lubang di dalam jiwa, seperti yang dikatakan oleh ibu Evi Indrawanto.

Maka, sebagai umat muslim, sudah seharusnya kita meninjau ulang apa definisi sukses yang sesungguhnya. Dalam Al-Qur'an ada ayat yang menjelaskan hal tersebut, yang artinya:

“… Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke surga maka sungguh ia telah benar-benar sukses. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan. Kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu dan (juga) kamu sungguh-sungguh akan mendengar dari orang-orang yang diberi Kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang menyakitkan hati. jika kamu bersabar dan bertakwa, Maka Sesungguhnya yang demikian itu termasuk urusan yang patut diutamakan. (QS. Ali Imran [3]: 185 - 186)

Sukses adalah apabila kita dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke surga, dengan cara menjadi orang yang sukses taat kepada Allah Swt di dunia, dengan mengerjakan perintahNya dan menjauhi laranganNya. Tak masalah apabila kita ingin memiliki materi yang berlimpah, karena islam juga menganjurkan kepada umatnya untuk kaya.

Nah, sejatinya kekayaan tersebut diraih dengan cara-cara yang halal dan sesuai dengan aturanNya. Demikian juga dengan alokasi kekayaan tersebut, hendaknya digunakan untuk kebaikan umat. Tidak hanya berpikir untuk diri sendiri atau keluarga terdekat, tapi juga orang-orang sekitar. Bahkan islam memiliki konsep SEDEKAH yang membuat kita tidak hanya kaya tapi juga berkah.


So, menjawab pertanyaan dari ibu Evi Indrawanto di atas, saya bisa katakan bahwa aturan sukses bagi saya adalah saat kita mampu menjalani rutinitas apapun yang bermuara pada ketaatan kita kepada Allah Swt, dengan mengharapkan keberkahan, keridhoan, dan kasih sayang Allah. Menjadikan Allah sebagai satu-satunya tempat bergantung, tempat meminta pertolongan, tempat berharap segala kebaikan. Selalu bersyukur, bersabar, dan ikhlas atas setiap ketentuanNya, baik dalam keadaan berlimpah materi atau dalam keadaan keterbatasan materi. Sehingga dengan kasih sayangNya, kelak kita dapat dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke surgaNya, Aamiin...


 BANNER EVIINDRAWANTO1 First Give Away Jurnal Evi Indrawanto





4 komentar

Sukses yang melibatkan dan jadi tujuan hidup nomor satu, pastinya lebih kekal ya Mbak Oci.
Terima kasih atas kesediaannya mengikuti GA saya. Salam manis dari Tangerang :)

Reply

Iya Mbak, bener banget, Menembus dimensi ruang dan waktu, menuju sesuatu yang kekal abadi ^_^

Reply

Jika sudut pandang sukses itu dinilai dari materi. Mungkin materi yang meski sedikit tapi halalan toyyiban ya mbak

terima kasih sudah turut menyemarakkan GA mbak Evi ya.. sudah tercatat sebagai peserta..

sukses mbak

Reply

Yup, bener banget Mas Lozz Akbar


Oke... ^_^

Reply

Posting Komentar