Buku, Nangis bombai, Nggak lebay

Di siang hari yang tenang. Tiba-tiba tidur siang saya yang nyenyak terganggu dengan dering HP yang meraung-raung pas di kuping. Ya ampyuuuuuun... untung nggak di kuping Nai, bisa berabe, secara buat menidurkan Nai, saya kudu baca beberapa ayat Al-Qur'an plus nyanyi lagu anak-anak sealbum!. Dengan sebel bin kesel, saya udah siap-siap buat ngomel panjang kali lebar kali tinggi ke yang nelepon. Eh, belum saya ngomong, yang di seberang sono udah duluan nyerocos kaya petasan. "Ummmmmiiiii! ya ampun ummi, cuaca tu lagi cerah-cerahnya, enakan jalan ke toko buku, duduk manis, trus pulangnya makan es krim. Eh, ngomong-ngomong mi, aku gi di gramed nih, buku apa sih yah yang baru dan bagus gitu buat suasana hatiku yang lagi gundah gulana, kalau bisa jangan yang mahal yah mi, trus nggak lebay juga, truuuuus" CUT. Cukuuuuuup deh, untung saya berhasil menghentikan omongannya.

Saya tahu kalau sekarang hari lagi cerah-cerahnya, bisa dibilang saking cerahnya puaaaaaanas banget. Maka dari itu saya ngendon di kamar berACan, tidur siang yang bagi saya sangat penting dibandingin dengan pidato presiden (Hasyaaaaah! ya iyalah!). Hmmmmm... tentang makan es krimnya boleh juga, tapi ah, malah bahas es krim. Dengan ogah-ogahan saya nyebutin beberapa judul buku yang pernah saya baca sinopsis dan resensinya, yang kira-kira suailah sama yang dia maksud.

Huh, untung aja dia sahabat saya sejak SMP, kalau nggak, udah saya opor dia ke planet Saturnus. Bukan karena teleponnya yang mengganggu itu, tapi karena nggak satu pun buku saya yang pernah dia baca. Padahal, seharusnya dia bangga dan support saya dong yah, sahabatnya yang akhirnya bisa jadi penulis juga hihihi.... Tapi sayang, sekalipun tu buku saya kasih gratis plus futu, plus tandatangan, sama cap bibir sekalian, dia teteup nggak mau huhuhu... dengan entengnya dia ngomong "Ummi, lain kali tuh tulis dong buku yang isinya mengharu biru gitu, bisa bikin orang nangis bombay tapi nggak lebay, jangan curhat mak-mak mulu, bisnis, atau herbal". Oke lah, masalahnya saat saya ingin menuliskan kisah-kisah inspiratif seperti yang dia maksud, saya udah keburu nangis bombay bin lebay. PR gede buat saya!.


Gambar pinjem di sini

1 komentar:

Posting Komentar