Bisnis Baru di Tahun Baru

Udah masuk minggu kedua aja yah sekarang. Cepet banget waktu berlalu. Rasanya baru semalem nutup kuping dari suara dar... der... dor... yang bikin suebel tingkat kelurahan. Gangguin orang gi tidur nyenyak yang gi tobat begadangan hihihi...Ya begitulah. Tak ingin jam biologis untuk tidur memenuhi hak badan diabaikan. Saya kembali mengatur waktu, untuk sementara menikmati tidur nyenyak tanpa dihantui oleh DL nulis. Tahun ini, nggak muluk-muluk, saya cuma pengen sedikit lebih rileks dan enjoy dengan aktivitas nulis. Setidaknya udah ada beberapa buku yang Insya Allah akan terbit di tahun ini. Jadi, saya kudu siapin stok naskah aja yang mau coba dikirim ke penerbit.

Setidaknya, di kepala saat ini penuh ide yang berseliweran dan ingin segera untuk diwujudkan dalam untaian kata. Tapi, fisik saya tidak memungkinkan, untuk jadwal yang telah diatur pun, kerap kali saya langgar. Berjibaku dengan seabrek rutinitas harian sebagai ibu rumah tangga, teman main Nay, juga bisnis yang pengen saya tekuni dengan lebih serius. Eh, ngomongin bisnis, saya gi berusaha banget ini untuk bisa mempertanggung jawabkan kepada suami. Sekarang, saya yang full mengurusi toko herbal hmmmmm... nggak gede sih, sebenarnya masih satu tempat sama kantor suami. Nah, disitulah tantangannya, gimana saya bisa gede-in nih dagangan saya hehehe... sebelumnya, suami yang handle. Sekarang, tugas belanja, pembukuan, promosi, dsb saya yang atur.


Nggak cuma itu, suami juga baru join sama temennya untuk bisnis jamur tiram. Trus suami bilang, kenapa saya nggak nyoba untuk jual produk olahan dari jamur, biar ada nilai lebihnya. Wah, good idea, cuma masalahnya, saya ini adalah orang yang sangat tidak betah di dapur, baru belajar bereksperimen dengan masakan yang rasanya masih masuk ketegori bisa dimakan bukan enak dimakan hihihi...  cuma bisanya bikin camilan gampang buat Nai yang hasilnya lebih banyak mengecewakan. Tapiiiiiiii... seperti motto saya, hidup adalah sebuah pembelajaran, dan kita bisa belajar banyak hal selama kita hidup. Jadi, saya optimis untuk bisa.

Saya mulai hunting kiat, resep di mbah google, juga beli buku-buku yang relevan. Ntar kalau olahan saya gagal di rasa dan bentuk sih masih bisa dimaafkan, tapi kalau sampai bikin keracunan, aiiiiiih... amit-amit Ya Allah, jangan sampai. Saya gi nyiapin semuanya untuk memulai usaha ini. Doakan semoga lancar yah temans ^_^

3 komentar

Mudah-mudahan bisnisnya berjalan lancar ya mbak, selagi ngurusin toko, disambi nulis, hebring banget ituh! :D

Reply

Aamiin... Mbak Mayya. Iya, nulisnya bisa disambil ^_^

Reply

Posting Komentar