Sore di Kota Tua


Setelah cuapek keliling ragunan, akhirnya kami memutuskan untuk kembali pulang. Eh ternyata pas di taksi berubah pikiran. Kami malah putar haluan menuju kota tua. Saya udah lama banget pengen ke sana. Dari ragunan lumayan jauh, untungnya nggak macet karena hari minggu jalanan lumayan sepi.

Sampai di kota tua, dengan kondisi fisik yang masih capek plus kelaparan tingkat kelurahan (belom makan siang bo’), akhirnya kami memutuskan untuk makan dulu. Apalagi di sana ruameeeee... banget, banyak aneka kuliner juga orang-orang jualan, trus ada pertunjukkan kuda lumping. Setelah milih-milih, akhirnya kami memutuskan untuk makan nasi bebek.




Perut udah kenyang, fisik udah lumayan oke, kami pun mulai keliling-keliling. Tapi ternyata nggak bisa lama-lama juga, selain kota tua yang gi ruaaame banget, Nai juga maunya minta gendong mulu, kasian si Abi hehehe...





Yah, akhirnya bis jeprat-jepret dikit, kami kembali nyetop taksi dan melaju menuju penginapan. Sampai di penginapan, terkapar nguantuuuuk hihihi...
Tapi saya seneng banget, ini pertama kainya kami bertiga jalan-jalan ke luar kota. Nai udah lumayan gede, jadi nggak terlalu ribet, Cuma agak rewel aja kalau manjanya lagi kumat . ^_^

4 komentar

Kapan daku bisa ke sana...

Reply

Yuuuuk kapan-kapan kita janjian ke sana hehehe... ^_^

Reply

Hiyaaa, krn jelang maghrib, aku belom kesampaian naek onthel plus pake topi itu :D

Reply

Ntar kalo ke sana lagi, moga kesampaian yah Mbak Santi ^_^

Reply

Posting Komentar