Pertemuan Itu (Kopdar Perdana Dengan Eni Martini dan Aida Maslamah)




Di hari selasa, waktunya jalan-jalan lagi. Kali ini pikiran udah tenang (udah lulus gitu lho ^_^), jadi bisa jalan-jalan tanpa beban hehehe... tapi, tidak dapat dipungkiri kalau kondisi fisik saya masih sangat cuaaapek, kurang tidur, dan kepikiran singa mati bertaring alias deadline naskah yang harus saya setor secepatnya. Dengan mata yang seperti mata panda dan jerawat yang bertaburan seperti bintang di langit, saya lumayan nggak PD. Mendadak jadi nyesel banget karena udah sebulanan nggak nyolekin si krim malam xixixi *saloooon... mana saloooon

Padahal hari ini, saya ada janji dengan duo orang penulis keren. Kami tergabung di salah satu grup menulis yang bernama Be a writer, yaitu Mbak Aida A dan Mbak Eni Martini. Rencananya kami akan ketemuan di Carrefur jam 10 pagi.

Saya sampai lebih dulu, sekitar jam 09.15. Agak bingung juga untuk nungguin dimana, karena tempat-tempat makan di sana baru buka jam 10. akhirnya, setelah mendapat ijin dari karyawan Solaria, saya memilih untuk duduk di sofa sana. Setelah beberapa saat, saya langsung mengenali seorang ibu modis nan cantik yang berjalan menuju arah saya, yaitu Mbak Aida M. Wah, Mbak Aida cantik dan ramah banget.

Nggak lama, Mbak Eni Martini yang semanis madu juga dateng, bertiga dengan suami tercinta dan Mas Pijar yang super duper aktif. Rasanya luar biasa, walaupun baru pertama kali ketemu, kami sudah seperti teman lama aja (emang temen lama di FB hehehe...).

Yang pertama kali dilakukan adalah tuker-tukeran buku (yaiyalah, penulis gitu lho, masa tuker-tukeran baju ^_*), setelah itu, kami ngobrol seru, mulai dari seputar dunia tulis menulis, anak, sampai analisis yang diberikan Mbak Eni tentang karakter seseorang yang dilihat dari penampilannya. Pokeke seru banget, apalagi Mbak eni orangnya ceriwis banget, ngomongnya cepet (sebelas dua belaslah sama saya hehehe...).

Terakhir, tentunya ajang narsis buat pamer kopdar ini ke teman-teman hehehe... Mudah-mudahan, suatu saat kami bisa bertemu kembali. Semoga aja Mbak Aida dan Mbak Eni nanti bakal mampir ke Pekanbaru.






Kami akhirnya berpisah, Mbak Aida bakal naik ke atas untuk belanja, sedangkan Mbak Eni mau bawa pijar yang sedang sakit gigi ke dokter, sedangkan saya mau jalan-jalan lagi ke Pondok Indah Mall. Wah, rasanya waktu berjalan sangat cepat, tapi saya sangat bersyukur akan pertemuan ini ^_^

Posting Komentar