Semenit Dibayar Sejam


Hari ini, untuk kedua kalinya saya “tersentil”. Mungkin semua sudah sangat familiar dengan istilah jam karet. Istilah negatif tersebut, sayangnya identik dengan kebanyakan manusia di Indonesia. Kalau ada janji, ngaret. Datang buat rapat di kantor, ngaret. Memulai suatu acara, ngaret. Hmmmm… dan untuk alasan yang dikemukakan juga bermacam-macam, tapi sepertinya alasan yang berada diurutan teratas adalah MACET.

Ya sudahlah, saya bukan ingin membahas masalah macet atau mendata alasan apa saja yang biasa diungkapkan seseorang ketika ia ngaret. Saya hanya ingin bercerita tentang diri saya sendiri yang ngaret hanya 1 menit, ya 1 menit yang harus saya bayar dengan 1 jam.

Ceritanya gini, hari ini saya ada janji dengan dosen pembimbing tesis saya untuk bertemu di kampus, untuk melakukan bimbingan. Waktu yang disepakati adalah pukul 12 siang. Saya berangkat dari rumah memang sedikit agak terlambat, terlebih sempat mampir dulu untuk menyelesaikan urusan  kerjaan suami. Sementara, untuk sampai di kampus butuh waktu kurleb 1 jam (kalau macet), ngebut bisa ½ jam hehehe... so normalnya kira-kira sendiri aja yah ^_^

Dengan memakai sepeda motor, menerobos ramainya lalu lintas di tengah matahari yang bersinar garang *lebay
Kami (saya, suami, dan Nai) berhasil sampai di kampus jam 12 kurang 3 menit. Sesampainya di parkiran kampus, saya langsung ambil jurus langkah kaki seribu menuju ruang dosen yang berada di lantai 2 *busyeeeeet... aseli ngos-ngosan
Sesampainya di ruangan, celingak-celinguk eh ternyata no body’s perfect eh salah, yang benar tidak ada orang sama sekali.

Saya duduk dan melihat jam tangan, ternyata waktu menunjukkan pukul 12 lewat 1 menit. Setelah mengatur nafas, saya lalu menghubungi dosen saya tersebut, tapi di reject. Oke lah, akhirnya saya sms, tapi nggak dibalas. Tiba-tiba, ada seorang dosen (dosen saya waktu S1 dulu) menghampiri. ”Ci, ngapain di sini?.” Sapa Pak dosen.
”Mo bimbingan tesis dengan Pak Gus.” Jawab saya.
”Pak Gus barusan aja turun, dia bilang mau ke lemlit.” Ujar dosen saya santai sambil tersenyum.
Yah, apa mau dikata. Semua orang tahu kalau Pak dosen saya itu adalah seseorang yang on time. Jadi, seandainya kami lewat jalan yang sama, mungkin kami akan berpas-pasan. Sayangnya, saya lewat belakang dan Pak dosen lewat depan.
Akhirnya, saya coba untuk menelepon lagi, kali ini diangkat dan saya diminta untuk menunggu di ruangannya.

Membayar keterlambatan saya yang 1 menit tadi, saya harus menunggu Pak dosen kurleb 1 jam. Untung saja saya ditemani dengan 2 orang dosen semasa saya kuliah S1 dulu. Ngobrol macem-macem, sehingga waktu berjalan tidak berasa menyiput. Cuma, Nai yang heboh, si Abi harus ngajak jalan-jalan dulu dan jajan.

Pak dosen yang ditunggu akhirnya datang. Beliau mengambil tesis saya dan bilang akan membacanya dulu, 2 hari lagi silahkan jemput di rumahnya. Untuk diketahui, rumah Pak dosen tidak terlalu jauh dari rumah saya hehehe... Cuma itu, lalu saya pamit. Pertemuan yang sangat singkat bukan, dibandingkan waktu untuk menunggu.

Hebat, saya salut akan konsistensi dosen saya yang satu ini untuk on time. Saya pribadi masih sering ngaret, terlebih saat masih mengajar dulu. Kali ini, saya kembali diingatkan tentang betapa berharganya waktu, karena time not is money, tapi waktu adalah pedang. Waktu siap untuk menebas siapa saja yang tidak menggunakannya untuk kebaikan dan kemuliaan. Oke deh, karena waktu sudah menunjukkan pukul 23.25 wib, maka sudah saatnya saya menuju peraduan, untuk beristirahat dan bangun disepertiga malam nanti untuk bermesraan dengan-Nya   ^_^



Untuk mengetahui arti SATU TAHUN, tanyakan pada siswa yang tidak naik kelas.

Untuk mengetahui arti SATU BULAN, tanya pada ibu yang melahirkan bayi prematur.

Untuk mengetahui arti SATU MINGGU, tanya pada editor majalah mingguan.

Untuk mengetahui arti SATU HARI, tanya pada buruh harian yang punya enam anak untuk diberi makan.

Untuk mengetahui arti SATU JAM, tanya pada orang yang sedang mengerjakan ujian.

Untuk mengetahui arti SATU MENIT, tanya pada orang yang ketinggalan kereta.

Untuk mengetahui arti SATU DETIK, tanya pada seseorang yang selamat dari kecelakaan.

Untuk mengetahui arti SATU MILIDETIK, tanya pada seseorang yang memenangkan medali perak di Olimpiade.

4 komentar

bener mbak, waktu itu berharga bgt ya..

Reply

Iya Mbak Myra, semoga kita nggak termasuk orang yang ngaret yah hehehe...

Reply

Waktu itu cepat... ㋡

Reply

Bener banget Mbak Suria, cepeeeeet banget berlalu. sehari 24 jam aja masih berasa kurang ^_^

Reply

Posting Komentar