Mbak Ntut


Hmmmm... cerita nggak yah. Hmmmmm... gimana yah, maluuuuu nih. Tapi mupeng sama hadiah GA-nya. Hmmmmm... cerita deh, tapi jangan pada ketawa yah, karena cerita saya ini tetap manusiawi kok, walau malu-maluin. Oke deh, begini ceritanya.

Dari judulnya, gampang ketebak deh kalau “ntut” itu berasal dari kata kentut, sopannya buang angin dah. Jadi, sewaktu kecil (sampai sekarang sih xixixi...) saya orang yang paling sering kentut eh paling sering ketahuan kentut (ngeles). Kalau ada bau tidak sedap di udara yang sebelumnya asyik sembriwing, yang serta merta mampu membuat orang yang gi ketawa-ketiwi, cerita ngalor ngidul, apalagi yang lagi makan langsung menghentikan aktivitasnya, senyap, lalu spontan menutup hidung atau langsung ngacir, maka saya lah yang akan menjadi tersangka utama dan bahkan satu-satunya!.

 Gambar dari sini

Huwaaaaa... nyebelinkan, tapi saya malah dianggap paling nyebelin. Maaf sodara-sodara, bukannya urat malu saya agak konslet atau saya nggak punya sopan-santun, maklumlah namanya juga waktu itu masih kecil. Mungkin dipikiran saya waktu itu, hal tersebut bisa bikin lucu-lucuan karena berhasil ngerjain orang.

Saya ingat, waktu itu saya dan para sepupu bermain kemah-kemahan. Mana kami rame banget dan kemahnya kecil banget. Jadinya seperti sarden kalengan deh kami di dalamnya. Nah, tanpa sengaja (suer dah yang ini nggak sengaja) saya kentut. Mana saya doyan banget makan telor, bisa sampai tiap hari, ketebakkan baunya kaya’ gimana. Alhasil, pintu kemah nggak berlaku, seisi kemah langsung keluar berhamburan dan mengamankan hidung mereka masing-masing. Hancur dah tu kemah yang terbuat dari kolaborasi daun kelapa, daun pisang, dan kain sarung yang bikinnya aja memakan waktu seharian, tapi hancur dalam waktu nggak sampai semenitan.

Hahaha... upst... cerita sendiri, ngakak sendiri. Bis bener-bener lucu deh, sampai sekarang masih geli kalau inget kejadian itu. Trus, usut punya usut saat saya mngintrogasi mama tentang panggilan mbak ntut, ternyata sejak saya masih unyu banget dan ngomong masih cadel aja udah doyan kentut. Bahkan, saat bersendawa saya kerap kali menyebutnya kentut di mulut hihihi...

Yah begitulah sodara-sodara, karena rekor kentut saya yang di atas rata-rata, maka panggilan mbak ntut berhasil saya sandang. Tubuh saya waktu kecil yang langsing banget (sebenarnya termasuk kurus banget hehehe..) kerap kali diledek terdiri dari tulang belulang dan kentut doang.

Lalu sekarang, hmmmmm... sejujurnya masih sulit juga untuk mengendalikan kentut. Tapi nggak separah sewaktu kecil dulu, yang memang benar-benar susah buat ditahan dan mencari tempat yang aman untuk dikeluarkan. Prok... prok... prok...

O yah, buat sodara-sodara yang punya buaaaaaanyak pertanyaan seputar kentut, main ke sini deh, banyak info yang mampu menjawab rasa ingin tahu tentang si bau tersebut, yang kalau nggak bisa keluar malah jadi penyakit.

Terakhir, ini nih yang bikin saya syok dan makin merasa bersalah. Bisa jadi saya termasuk salah satu manusia yang menyumbang andil terbesar terhadap global warming. Penasaran? Mampir ke sini.

Baiklah, sekian dan terima kasih. GA keren yang mampu bikin PD buat cerita kisah yang memalukan ini, demi sebuah kaos EURO 2012 buat suami tercintah yang sering kena timpuk bantal kalo teriak kencang-kencang waktu nonton bola. Eh yah baru inget juga, sekalian sebagai kado ultah untuk suami (ultah 18 juni lalu) yang nggak dapet kado dari istrinya yang pelupa akut ini. Tapi, kalau seandainya kaos nggak dapet, handbag oke juga (buat gue dong) hihihi... Met milad yah Emak, moga makin sukses dah... ^_^


"Mak,ane ikutan giveaway-nya ye,mak! Kasih ane hadiahnyayang kaos EURO 2012, ya!"

8 komentar

Aku rajanya mbak ntut,..nih rasanya pernah posting juga duluu sekali,..oh iyah info dong ,..ini lomba tema apa? trus yg ngadain siapa dan bgmna caranya,.....maklum saya pemula di KEB

Reply

wah.. ada saingannya nih hehehe... di KEB ada postingan Mbak Winda Krisnadeva Mbak. tentang up date peserta. atau klik aja link di postingan saya yang paling bawah itu, nanti meluncur ke blog Mbak Winda, ada info lengkapnya di sana ^_^

tengkiyu yah mbak udah mampir..

Reply

Huaah keren deh jago ngetut jadi mbak ntut, xixixixi :p

itu main kemah2an mak bul ambune rek, wakkaakk :p

Salam kenal mbak ntut, wakakakakaa

Reply

jiaaaaah... diketawain habis-habisan nih sama Mbak Niar... *tutup muka pakai panci

salam kenal jugaaaa... tengkiyu udah mampir ^_^

Reply

mbak ntut semoga sukses ya ngontesnya.. hihiih...

Reply

Aih... Mbak Myra, jangan panggil saya ituuu... hihihi... tengkiyu yah. Aamiin ^_^

Reply

wahahahahaa, ya ampun mak...dari belum bisa ngomong udah doyang ntut....ckckckckck....
makasih ya mak udah ikutan #GABlogEmakGaoel...
tunggu pengumumannya tanggal 4 agustus ya... :)

Reply

hahaha... iya Mak Winda. GA kereeeeeen ^_^

Reply

Posting Komentar