28 November 2017

Assalamu'alaikum...

Sahabat Ummi...

Saat ini, saya itu lagi nikmati banget kebersamaan dengan duo krucil di rumah. Interaksi sehari-hari mereka itu lucu banget, walau sering juga ngeselin karena ujung-ujungnya ada aksi ngambek. Bisa salah satu yang ngambek, bisa juga keduanya. Masalahnya itu remeh banget, yaiyalah yah, namanya juga anak-anak, wong yang tua aja karna masalah yang remeh bisa ngambekkan :D

Jadi, misalnya nih si Mbak Nai bosen dengan permainan yang dipilih adek Khai, tapi si adek tetap ngotot mau main itu. Gimana yah, jarak usia mereka itu 5 tahun. Mbak Nai juga udah kelas 3 SD, yah pasti beda selera permainannyalah. Tapi, demi si Ummi bisa lancar nyambi kerja yang lainnya, si mbak diminta buat sabar. Ngalah, ngikuti maunya si Adek. Cuma, itu nggak bisa terus-terusan, pas Mbak Nai gi bad mood or capek, dia nggak mau. Alhasil, duo bocah itu ribut, ngambek.

Efek nggak enak buat Ummi adalah, mereka nggak ada yang mau beresin mainannya yang udah berantakan macam kapal pecah, hampir di seluruh penjuru ruangan tengah, tamu, dan kamar. Ampun, kerjaan Ummi jadi nambah. Mau dibilang apapun, juga nggak bakal mereka hiraukan, termasuk diancem kalau mainannya bakal dibuang :(

Pas lagi akur-akurnya. Saya tuh sampe baper banget. Bener-bener mengharukan, pokoke sebuah gambaran indah punya saudara perempuan. Nggak seperti saya yang anak perempuan satu-satunya. Alhamdulillah... Allah Ta'ala kasih saya anak perempuan, 2 lagi.

Sahabat Ummi...

Sebagai orang tua, kita emang sering dihadapi kondisi yang agak gimana gitu yah, tentang interaksi anak-anak. Seperti, saling cemburuan, protes lewat kata maupun sikap yang menggambarkan seolah-olah kita nggak berlaku adil, pilih kasih. Wajar, kadang kita kurang memberikan pengertian ke masing-masing anak bagaimana posisi mereka. Seringnya, spontan aja gitu, bahkan bisa dibilang harus, SI KAKAK NGALAH. Si adek juga malah jadi egois, besar kepala.

Dalam istilah psikologi, ada namanya sibling rivalry, yang artinya kompetisi antar saudara kandung, baik yang berjenis kelamin sama, maupun berbeda. Ternyata, menurut literatur yang saya baca, hal tersebut wajar terjadi pada anak usia 5-11 tahun. Bahkan, bibit-bibit itu sudah muncul saat ibu mengandung anak kedua.

Ngalamin nggak? saat-saat si sulung mulai "bertingkah". Setelah adiknya lahir, "tingkahnya" kadang makin ajaib. Seolah ingin diperhatikan lebih. Padahal, ada saat si sulung itu mengekspresikan kebahagiaannya karena sudah punya adek. Hubungan antar anak-anak seusia itu, memang unik, bersifat ambivalent dengan love hate relationship.

Seiring bertambahnya usia, perkembangan fisik, kognisi, dan juga mental anak, persaingaan dapat menurun, karena anak mulai berpikir dan paham dengan kondisi di sekitarnya. Trus, aman?. Nggak juga sih, sibling rivalry bisa aja terjadi dalam bentuk lain, bukan lagi rebutan mainan, tapi berbeda sesuai dengan tahapan pertumbuhan anak. Hal tersebut bisa berupa bentrokan peran dan tanggung jawab. Berebut perhatian? ternyata bisa jadi tetap akan ada juga, hanya aja dalam bentuk yang berbeda, misalnya saingan dalam unjuk kemampuan prestasi akademis, jurusan kuliah, pekerjaan, dll.

Yah... nggak kelar-kelar dong

Eh, ternyata itu wajar, bahkan bisa jadi positif lho. Udah fitrah anak kan yah ingin membuat ortunya bangga. Tapi, yang harus diwaspadai itu, kalau konflik antar anak udah masuk ke ranah kuantitas dan intensitas yang agresif dan sulit untuk diatasi. Apalagi terjadi pengrusakan bahkan pemukulan.

Sahabat Ummi...

Tentu kita bertanya-tanya, apa sih yang menjadi penyebab dari sibling rivalry ini?

Menurut seorang psikolog bernama Ratih Zulhaqqi, setidaknya ada 4 faktor penyebab sibling rivalry, yaitu:


Evolving needs


Seperti yang udah saya bahas juga di atas, adanya perubahan kebutuhan anak-anak. Jelas dong, Mbak dan adek punya kebutuhan yang berbeda. Tapi, kita sering di cap nggak adil kalau nggak memberikan sesuatu kepada mereka bersamaan.

Individual temprament

Nah, ini yang kadang suka bikin pusing. Tiap anak itu unik kan yah, punya karakter yang berbeda. Ada yang kalem seperti Mbak Nai, dan ada yang "heboh" seperti adek Khai. Jadi, ini rawan konflik banget :D

Special needs or sick kids

Orang tua yang memiliki anak special needs or sick kids, tentu memberikan perhatian khusus kepada anaknya tersebut. Sayangnya, kadang saudaranya yang lain kurang memahami kondisi tersebut, sehingga merasa bahwa dia diabaikan atau bukan kesayangan.

Role models

Ini nih yang terkadang kita sebagai ortu nggak sadar, sering kecolongan. Harusnya, kita bisa jadi contoh yang baik di depan anak-anak dalam berkomunikasi saat terjadi konflik. Jadi, anak bisa belajar bagaimana cara yang baik dalam menyelesaikan masalah.

Trus, sebagai ortu kita harus gimana?

  1. Kita harus bijaksana dalam menghadapi kondisi anak. Jadi, bukan berarti Mbak "selalu" salah. Kita sedapat mungkin bisa menengahi, dengan melindungi si Adek tanpa menyalahkan si Mbak. Mencari tahu apa yang jadi permasalahannya.
  2. Berusaha untuk tidak membanding-bandingkan anak. Biar gimana pun, setiap anak punya potensi yang berbeda. Fokus saja kepada pengembangan potensi mereka, tanpa menganggap yang satu lebih baik dari yang lainnya.
  3. Bagaimana kalau si Adek yang salah?. Bisa jadikan yah. Tugas kita untuk memberikan pemahaman kepada anak yang lebih tua, bagaimana seharusnya ia bersikap kepada adeknya, salah satunya nggak boleh main pukul. Kita juga sampaikan padanya bahwa kita memahami perasaannya dan posisinya saat ini. Agar anak mengerti, bahwa kita juga punya empati untuknya.
  4. Beri waktu khusus. Ini bisa jadi solusi jitu. Kita bisa membagi waktu, kapan punya waktu khusus untuk setiap anak. Anak akan merasa bahwa dia juga penting bagi kita. Bahkan, ini bisa memperlancar komunikasi dan menumbuhkan kepercayaan diri si anak.
Sahabat Ummi... ada yang mau share tips juga? Saya tunggu di kolom komentar yah ^____^


27 November 2017



Assalamu'alaikum...

Sahabat Ummi...

Di postingan ini, saya bakal bahas lagi tentang printilan rumah. Buat para Emaks, mendekorasi rumah bisa jadi sebuah hobi. Bahkan, ada komunitasnya juga lho. Lain waktu bakal saya bahas yah komunitas itu. Bagi saya, itu sesuatu yang positif aja sih, selama kita punya kemampuan untuk mendekorasi rumah sesuai dengan yang kita inginkan.



Di Pekanbaru sendiri, ada Rumamungil yang bisa jadi salah satu tempat untuk mewujudkan keinginan kita. Di sana, tersedia berbagai macam printilan kece yang bikin melongo saking kecenya. Bahkan, produk yang biasa saya lihat wara-wiri di Instagram, ada di sini. Horrrrraaaay!!! nggak perlu beli online, hemat ongkir, harganya juga nggak bikin dompet jebol hihihi...

Kali ini, saya bawa printilan kece dari Rumamungil, berupa talenan dan wadah kayu. Buat apa? yah apalagi kalau nggak buat nambah printilan untuk food photography. Itu udah lama banget ada list saya. Jadi, happy banget pas bisa nemu di sini.



Nggak pengen yang lain? pengen lah. Pengen lemarinya, pajangan dindingnya, box kecenya , sofa, sarung bantal, aaaaaaak semua printilan kece. Insya Allah next deh yah, kalau udah nempati rumah sendiri lagi :)

5 November 2017




Assalamu'alaikum...

Sahabat Ummi...

Hari minggu tanggal 1 Oktober 2017 lalu, saya mengisi workshop photography yang diadakan oleh salah satu komunitas di Pekanbaru, yaitu Nongkrong Bareng Arsitek. Komunitas untuk presentasi karya. Ampun yah, baru diposting sekarang :D

Nggak papa lah yah. Doa in moga saya makin rajin dan konsisten buat nulis di blog ini. Apalagi, sekarang saya udah ganti template lho, gimana? udah kekinian kan yah, secara template lama saya, konon udah terlalu jadul katanya :D

Ok deh, kita lanjut ke cerita workshop photography saya.

Buat yang rajin baca blog saya, tentu udah pada tahu tentang hobi fotografi yang sedang saya geluti saat ini. Alhamdulillah... dengan gear Smartphone, saya bisa sharing kepada peserta workshop, bagaimana memaksimalkan smartphone kita untuk foto produk.



Hasil foto beberapa peserta


Peserta workshop terdiri dari para bakulan olshop dan juga yang punya hobi cooking dan baking. Jadi, jelas dong, mereka ingin tahu bagaimana cara menghasilkan foto yang menarik. Awalnya, saya menyajikan sedikit materi, lalu masuk ke sesi praktek. Para peserta, dari awal memang sudah diminta untuk menyiapkan produk yang akan di foto. Jadi, hari itu banyak banget makanan yang bisa diicip :D

Materi yang saya sampaikan adalah basic food photography. Dalam prakteknya, peserta langsung belajar lighting, styling, dan editing. Pada semangat semua, dan hasil fotonya juga kece-kece. Seneng banget deh, saya jadi nambah kenalan. Semoga workshop yang berlangsung selama 2 jam ini, bisa bermanfaat.






29 September 2017


Assalamu'alaikum...

Sahabat Ummi...

Rumah adalah tempat di mana hatimu tinggal, bener nggak?. Jadi, rumah erat kaitannya dengan hati. Bagaimana kita bisa menghadirkan kenyamanan dan ketentraman bagi seluruh penghuninya. Dalam islam, rumah akan terasa nyaman dan tentram apabila penghuninya menegakkan perintah Allah Ta'ala. Banyak sekali hadist yang membahasnya, mulai dari menegakkan shalat, membaca Al-Qur'an, dalam pembangunannya tidak mengandung unsur Syirik, posisi toilet tidak menghadap kiblat, bersikap baik terhadap tamu, dll. Sehingga ada keberkahan di dalam rumah kita.


@AlitaHome

@AlitaHome

Nggak cuma itu, kita juga harus memperhatikan kebersihan dan kerapihan rumah. Tak kalah penting, tidak berlebihan atau bermegah-megahan dan mengandung sesuatu yang mubazir dalam membangun atau mengisi interior rumah. Membahas tentang interior, setiap orang punya selera. Ada yang menyukai interior rumah dengan desain klasik, minimalis, shabbychic, dll. Saya pribadi, sebegai keluarga muda yang dinamis dan memiliki rumah di atas lahan yang terbatas, tentu punya kriteria tersendiri dalam memilih furnitur. Saya akan memilih furnitur dengan desain minimalis, simple, dan, multifungsi. Menyukai yang berbahan kayu solid, dengan warna nature. Jadi, rumah akan terlihat "tidak penuh", hangat, dan nyaman.


@AlitaHome

@AlitaHome

Sahabat Ummi...

Alhamdulillah... di Pekanbaru, ada Alita Home yang mampu menjawab segala kebutuhan furnitur kita. Mulai dari kamar tidur hingga dapur. Alita home menyediakan berbagai pilihan furnitur dengan berbagai konsep, yaitu klasik, skandinavia, shabbychic, dll. Bahkan kita juga bisa costum lho. Tinggal disampaikan saja desain seperti apa yang kita inginkan, Alita Home akan mewujudkannya. Bagaimana dengan harganya, tenang, reasonable price tentunya. Dengan kualitas bahan baku yang bagus, finishing yang rapih. Alita Home juga memberikan garansi untuk kerusakan yang bukan karena pemakaian.


@AlitaHome


Cermin cantik di rumah
dari @AlitaHome





Alita Home
Jalan. Arifin Ahmad no.93
Pekanbaru-Riau
085216770641

26 September 2017



Assalamu'alaikum...

Sahabat Ummi...

Udah akhir tahun aja yah. Ada rencana untuk liburan?. Kalau kami sih belum ada rencana buat liburan ke luar kota. Tapi bukan berarti nggak bisa liburan juga. Banyak objek wisata di Riau yang bisa dieksplore. Trus, kami juga sering staycation di hotel-hotel yang ada di Pekanbaru. Maklum yah, namanya mamak-mamak, butuh refreshing juga, biar tetap awet muda, dan nggak baperan karena kurang piknik hihihi... Malamnya nggak perlu mikirin sederet rutinitas yang kudu dilakuin hingga menjelang tidur lagi. Jadi, pagi-pagi mamak bisa tinggal sarapan, leyeh-leyeh nggak mikir cuci piring, cucian kain, atau beres-beres rumah.

Anak-anak juga happy, karena ada suasana yang berbeda. Saya dan si Abi bisa lebih fokus ke mereka, tanpa mikirin kerjaan. Family time banget dan seru. Keseruan tersebut tentu nggak terlepas dari hotel yang kami pilih. Apa aja fasilitas hotelnya. Apakah mampu mengcover keinginan saya, si Abi, dan anak-anak.

Nah, ngebahas tentang hotel, Sabtu tanggal 23 September 2017 lalu, saya dan 14 orang Blogger Pekanbaru hadir di hotel Grand Tjokro jalan Sudirman no. 51 Pekanbaru. Kami memenuhi undangan dari pihak SAS Hospitalityoperator hotel yang mengelola seluruh unit Hotel Grand Tjokro di Indonesia dalam acara Blogger Gathering. Ternyata, Blogger Gathering ini diadakan serentak di seluruh unit hotel Grand Tjokro di Indonesia.




Pak Rinaldi dan Mbak Vanda

Jam 8.15 pagi saya sudah sampai di lobi Hotel. Hujan lebat yang mengguyur kota Pekanbaru pagi itu, tak membuat semangat para Blogger meredup. Kami disambut dengan hangat oleh pihak Manajemen hotel, yaitu Pak Rinaldi selaku Director Of Sales dan Mbak Vanda selaku Executive Secretary & Marcom. Kami di jamu dengan sarapan pagi yang komplit dan spesial. Komplit karena ada bagitu banyak variasi menu sarapan yang disediakan, seperti nasi goreng beserta pelangkapnya, kuetiaw, lontong sayur, soto, bubur sumsum, roti panggang, kue-kue, manisan, dan aneka minuman panas juga dingin. Spesialnya apa? yaitu, ada menu khusus yang disajikan di seluruh unit Hotel Grand Tjokro, gudeg dan jamu.














Bagaimana dengan cita rasanya? Sedap banget, saat itu saya mengambil menu sarapan nasi goreng, dengan ayam sambal iris daun jeruk, fillet ikan, dan acar. Teman-teman blogger lainnya juga terlihat sangat menikmati santapannya masing-masing.




Setelah sarapan, ada sharing yang disampaikan oleh Pak Rinaldi tentang latar belakang undangan hari ini, memperkenalkan tentang SAS Hospitality, dan kegiatan apa yang akan kami lakukan. Jadi, hari ini saya semakin mengenal Hotel Grand Tjokro yang dimiliki oleh Tjokro Hidayat Susanto. Ada 7 hotel yang tersebar di beberapa kota di Indonesia, yakni Klaten, Yogyakarta, Jakarta, Pekanbaru, Bandung, dan Balikpapan. Dengan 4 brand utama, yakni Grand Tjokro Premiere, Grand Tjokro, Tjokro Hotel, dan Tjokro Style.

Saya suka dengan strategi mereka dalam menjadikan para blogger sebagai partner. Tidak dapat dipungkiri bahwa di era digital ini, para blogger juga memiliki peranan penting sebagai "corong" informasi kepada masyarakat. Maka, kegiatan kami hari itu salah satunya adalah hotel tour. Menariknya, ada games seru yang telah dipersiapkan oleh pihak hotel, yaitu ada 15 gulungan kertas yang disembunyikan di berbagai tempat yang kami kunjungi nanti. Nah, akan ada 9 orang yang beruntung untuk mendapatkan hadiah dari pihak hotel. Makin semangat dong yah jadinya.



Blogger Pekanbaru

Hotel tour dimulai dengan melihat-lihat fasilitas meeting rooms. Ada 7 venue yang disediakan, yang memiliki daya tampung berbeda tapi kenyamanan yang sama. Tinggal menyesuaikan dengan kebutuhan saja, pas banget yah dengan konsep yang sedang digaungkan oleh pemerintah kota bahwa Pekanbaru termasuk salah satu destinasi wisata MICE (Meeting, Incentive, Convention and Exhibition). Di Ruang Meeting yang bernama Rokan 1, saya berhasil mendapatkan gulungan kertas. Rasanya senang banget dan penasaran abis. Apakah saya termasuk dari 9 orang yang beruntung itu.







Indra Pura Ballroom yang sedang digunakan

Setelah melihat-lihat meeting rooms, kami lanjut menjelajahi kamar hotel. Ada 3 tipe kamar hotel yang ditawarkan, yaitu Superior, Deluxe, dan Executive. Kesan yang didapat dari melihat-lihat kamarnya adalah suasanan yang nyaman, hangat, dan bikin betah. Interiornya oke banget. Begitu juga dengan fasilitas yang disediakan di setiap kamar.















Terinspirasi nilai-nilai keramahan, budaya lokal dan spiritual Indonesia dalam memberikan pelayanan, itu terasa banget dari interaksi saya dengan Pak Rinaldi, Mbak Vanda, dan juga beberapa karyawan yang saya temui. Sapaan dan senyum ramah, helpful banget.




Setelah hotel tour selesai, kami kembali ke meja. Inilah saat-saat yang mendebarkan, yaitu membuka gulungan kertas yang telah kami dapatkan. Daaaan... Alhamdulillah... saya sebagai salah satu yang beruntung, yaitu mendapatkan voucher lunch or dinner.



Sahabat Ummi...

Ada 2 point yang menjadi daya tarik hotel ini sebagai destinasi staycation keluarga saya berikutnya, yaitu:

  1. Hotel yang memiliki konsep yang unik, Indonesia banget, dan Yogyakarta banget. Cocok deh ngeboyong si Abi ke sini. Maklum, pernah lama di Yogya dan selalu kangen Yogya dia. Jadi, Gudeg dan jamu, serta suasana hotelnya bisalah jadi pengobat rindunya akan Yogyakarta.



2. Hotel ini memiliki Kids Corner. Ini hotel pertama di Pekanbaru yang saya kunjungi memiliki fasilitas kids corner. Pas banget buat saya yang punya anak usia 3 tahun dengan kecerdasan kinestetik or body smart.


Bagaimana, apa sahabat Ummi tertarik juga untuk staycation di hotel ini? ^__^



Grand Tjokro Pekanbaru
Jl. Jend. Sudirman No. 51 Pekanbaru, Riau
P: +62.761.851298
F: +62.761.851289
E: gtpreservation@grandtjokro.co,

www.grandtjokro.com/pekanbaru