22 April 2018



Assalamu'alaikum...

Sahabat Ummi...

Sebagai mamak-mamak digital, tentu nggak bisa lepas dong yah sama gadget, terutama HP. Namanya juga punya olshop, belum lagi punya usaha jasa foto. Trus juga buat upgrade ilmu di grup-grup yang berbasis online. Baterai HP kudu terjaga isinya secara paripurna supaya Mamak bisa tetap bahagia hahaha... Sampai begitunya yah, kombinasi antara paket internet, baterai yang full, berkolerasi terhadap kebahagiaan si Ummi, jangan lupa plus camilannya. LOL :D

Tapi, baterai tetap aman kalau kita selalu sedia power bank. Jangan lupa, power bank juga udah terisi full yah. Kalau udah begitu, aman deh dunia :D
Nah, ngebahas tentang power bank, beberapa hari lalu saya nyobain pake Asus Zenpower Slim 6000 Power bank ramping dan penting. Nggak percaya?

Spesifikasi:

Cell Type: Rechargeable lithium-polymer
Model: ABTU007
Input: 5V dengan daya 2A
Output: 5,1V dengan daya 2,4A
Rated Capacity: 5,1V/3800mAh (19Wh)
Size: 110.9x67,6x14.82 mm
Weight: 170 kurleb 3g

Seperti pada umumnya power bank, kemasannya berisi 1 unit power bank, kabel pipih dengan ukuran kurleb 15cm, kartu garansi, dan manual.

Sahabat Ummi...

Kalau ditanya, berapa lama HP bisa terisi full dengan menggunakan power bank ini?. Monmaap, saya nggak tahu hahaha... soale, dipake sambil online mulu. Kan udah dijelaskan di atas, mamak-mamak digital yang nggak bisa lepas dari gadget :D Tapi setidaknya, ini benar-benar membantu banget sebagai persiapan klo HP lowbat, sementara saya tengah berada di event yang butuh "senjata" terisi supaya liputan live bisa tetap berjalan. Contohnya nih, pas live tweet. Sayang dong yah, kesempatan buat menang jadi hilang gegara HP "tewas" :D *anaknya kompetitif banget hahaha...

Tapi, kalau ditanya butuh waktu berapa lama buat mengisi power bank ini, saya bisa jawab, kurang lebih 3 jam, dengan menggunakan charger berdaya 5W (5V 1A).



Trus, buat saya nih yah, Asus Zenpower Slim 6000 power bank ini nyaman karena ramping, pas digenggam bareng HP, tangan nggak pegel, walaupun jarang sih saya pakai pose seperti itu. Biasanya saya pakai kabel panjang, dan power bank diletakkan di atas meja. Tapi, pas pakai power bank ini, nyaman banget dengan pose digenggam bersama dengan HP. Begitu juga pas saya masukkan ke dalam saku, terlihat nggak terlalu menonjol, dan terasa ringan banget. Pas masuk ke dalam tas or pouch, juga nggak makan tempat.

Selain itu, untuk kecepatannya dalam pengisian, lumayan lah yah. Walaupun, dalam kondisi baterai 10%, power bank ini hanya mampu sampai kurleb 70% aja di HP saya yang berkapasitas 4100mAh. Kembali, dalam kondisi HP digunakan online.

Sahabat Ummi...

Buat saya pribadi, power bank ramping ini penting buat kita yang nggak hanya butuh power bank, tapi juga butuh produk yang nyaman dan eye catching. Untuk harga, terjangkau bangetlah, di olshop or marketplace, dibandrol ada yang nggak nyampe 200 ribuan saja.



19 April 2018


Assalamu'alaikum...

Sahabat Ummi...

Beberapa bulan ini, Alhamdulillah job lagi padat-padatnya. Bukan job nulis sih, tapi foto produk. Nulis dan olshop lagi dikurangi banget, si Ummi susah bagi waktu. Jadi, kudu ada prioritas kan yah. Gitu juga dengan si Abi. Padahal, bulan lalu kan lumayan banyak tanggal merahnya, long weekend pula. Tapi, apa mau dikata, belum bisa jalan jauh-jauh.

Akhirnya, saya dan suami di awal bulan ini memutuskan buat staycation aja. Rehat sejenak dari kerjaan, dan benar-benar fokus dengan anak-anak. Walaupun pada kenyataannya, tetep bawa laptop hahaha... Tapi nggak buat kerja sih, buat streaming :D


Kami memutuskan kali ini bakal staycation di Tjokro Hotel Pekanbaru. Kenapa memilih di Tjokro? Alasannya, selain saya udah pernah visit di hotel sana kala itu, dan suka banget dengan kamar-kamarnya, di sana juga ada kids corner, trus untuk dinner ada angkringan!. Ini bener-bener mengcover keinginan kami sekeluarga. Saya pengen kamar yang nyaman, anak-anak pengen bisa main, dan si Abi yang pecinta angkringan garis keras bisa ngobati kangennya dengan Jogja :D

Sahabat Ummi...

Weekend itu, setelah kami menghadiri salah satu undangan nikah dari teman, kami langsung menuju Tjokro Hotel yang terletak di jalan Jendral Sudirman no. 51 Pekanbaru. Pas si Abi sedang reservasi, duo bocah udah langsung melipir aja ke kids cornernya yang berada tepat di lobby. Padahal, saya pengen buru-buru masuk kamar buat rebahan hahaha...


Akhirnya, karena rayuan maut Abi, anak-anak mau juga ke kamar dulu. Main di kids cornernya nyambung ntar malam aja pas dinner. Kami, lalu berjalan menuju kamar. Kamar yang kami tempati adalah tipe deluxe dengan extra bed. Biar Mbak Nai di kasur sendiri. Waktu Memasuki kamar, udah terasa banget kenyamanannya. Kamarnya luas, untuk ukuran hotel bintang 3 di Pekanbaru. Apalagi ada extra bed, tetap berasa lapang banget. Interiornya juga kece, elegan dan romantis gitu. Dengan perpaduan warna pastel, hitam, dan sentuhan gold. Pakai karpet pula, nuansa hangatnya makin berasa.


Di kamar deluxe ini, dilengkapi dengan fasilitas TV Led dengan siaran TV kabelnya, mini bar/kulkas, 2 kursi santai dan 1 meja, 1 meja dan 1 kursi kerja, juga brankas mini. Toiletnya juga nggak kalah nyaman dan bersih.

Trus, di kamar ngapain aja?. Kami ngobrol dan main bareng bocah. Sambil lihat pemandangan luar, terlihat jelas lalu lintas di fly over. Malamnya, lepas shalat, kami langsung menuju ke restauran buat makan malam. Daaan, menu-menu di angkringannya benar-benar menggugah selera. Rasa jangan ditanya, untuk harga juga terjangkau banget, mulai dari 2000 rupiah!. Kita tingal milih mau makan apa aja, ntar ada pelayan khusus yang bakal catat pesanan kita, dan untuk sate-satean, langsung dibakar sama chefnya di bar angkringan.


Si Abi, milih nasi kucing, sayap ayam bakar, tempe mendoan, dan sambal terasi. Sedangkan anak-anak, ada nasi liwet yang nggak pedes, trus pakai sate-satean (bakso, sosis, telur puyuh, dan ayam). Saya sendiri, penasaran banget pengen nyobain seporsi siomay. Pokoke, semua syedaaaaap. Cuma, kalau ada wedangnya pasti makin mantep yah :D


Sahabat Ummi...

Sebenarnya apa sih manfaat staycation itu?. Bagi saya, lumayan menghibur karena nggak bisa liburan ke luar kota. We time lah yah dengan suasana yang berbeda, semua pada nguplek di kamar aja. Bisa ngobrol lama, main-main sama bocah, trus si Ummi nggak mikir buat beres-beres, nyuci piring, or kerjaan domestik lainnya :D


Nah, paginya saat breakfast yang saya tunggu-tunggu. Buat nikamati jamu dan gudeg khas di hotel ini. Buat saya, kali ketiga nyobain gudegnya, sedangkan si Abi ini yang pertama kalinya. Daaaan, dia bilang gudegnya enaaak banget juga rasanya outentik!. Sedangkan anak-anak, makan roti selai, telur, dan kue lupis. Habis breakfast, langsung pada main di kids corner lagi :D



Waaah, benar-benar weekend yang menyenangkan. Besok-besok bakal staycation di sini lagi deh ^___^




Tjokro Hotel Pekanbaru
jln. Jend Sudirman No. 51 Pekanbaru, Riau
P: +62.761.851298    F: +62.761.851289
E: thepreservation@tjokrohotel.com
www.tjokrohotel.com/pekanbaru




27 Maret 2018



Assalamu'alaikum...

Sahabat Ummi...

Tahu nggak sih, katanya, salah satu kejadian yang horror itu adalah kalau nemu emak-emak pake motor matic, trus emak-emak yang ngomongin politik. Pernah dengar? Atau ada yang baru dengar nih? hahaha... Please... saya jangan di-bully yah. Mamak-mamak juga soalnya :D
Emang maksudnya apa sih?. Gini yah, tahu dong fenomena mamak-mamak yang pakai kendaraan di jalan raya, yang bermasalah dengan lampu sein. Jadi, dia belok ke kanan, lampu sainnya ke kiri. Trus, pernah ketemu juga nggak mamak-mamak sibuk perang di sosmed pas bahas tentang politik?

Ada apa dengan emak-emak? :D

Sebenarnya, saya mau bahas apa sih di postingan kali ini. Openingnya gitu banget yah. Tenang, sebenarnya kali ini saya mau bahas salah satu The Power Of Emak-emak. Sebuah harapan, bahwa kita sebagai emak-emak ini berada di jalan yang benar. Stigma negatif tentang berkendara di jalan raya atau tentang ngomongin politik itu bisa hilang. Begitu juga dengan stigma negatif lainnya.

Bagaimana caranya?

Ya, hal itu dimulai dari diri kita sendiri. Lakukan banyak perubahan. Jangan berhenti untuk belajar. Belajarlah untuk berkendaraan di jalan raya dengan benar. Saat membahas politik, perkayalah wawasan kita dengan memilih bacaan yang benar, sumber yang terpercaya, faktual. Supaya kita nggak perang opini di sosmed, lalu men-share link yang ternyata kontennya adalah hoax.

Sahabat Ummi...

Sebagai seorang Ibu, kita sesungguhnya punya peran yang besar banget untuk peradapan lho, yaitu menuju Indonesia maju. Bukan masih berputar di bahasan tentang seputar lampu sein, perang politik atau berbagai versus lainnya. Saya yakin, pembaca blog ini pasti punya sosmed dan bisa jadi adalah pengguna yang aktif banget.

Nggak ada yang salah, selama kita mampu menggunakannya dengan baik, memiliki manfaat yang positif bagi peran kita di lingkungan domestik maupun di lingkungan sosial. Jujur, kalau emak-emak yang sibuk perang di sosmed itu, terlihat lebih mengerikan. Bahkan, menjadi contoh jelek dong buat generasi lainnya.

Jadi, saya pribadi, senang banget ikut acara-acara yang berhubungan dengan bagaimana kita menjadi pengguna internet yang cerdas. Termasuk juga, bagaimana sebagai seorang blogger, saya bisa menghasilkan tulisan yang berkualitas. Memberantas konten negatif dengan memperbanyak menulis konten-konten yang positif.

Seperti hari ini, saya mengikuti seminar yang dengan tema menuju Indonesia maju, kerjasama Dinas Kominfo Provinsi Riau Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik. Acara yang seru banget dan kaya gizi. Apalagi pembicaranya adalah seorang Bapak Blogger Indonesia, yaitu Mas Enda dan juga Pak Handoko sebagai salah satu tim komunikasi Kepresidenan.

Sebagai Emak-emak yang berprofesi seorang blogger. Pemaparan materi dari Mas Enda berguna banget. Nggak cuma tentang benefit apa aja yang kita dapatkan dari ngeblog (seperti yang Alhamdulillah sudah saya rasakan banget :D) tapi juga tips bagaimana menulis blogpost yang bagus. Bagaimana membuat blog kita memiliki traffik yang tinggi. Kriteria konten apa sajakah yang berpotensi untuk viral.

Yang menarik menurut saya adalah, bagaimana pemaparannya tentang menciptakah reaksi emosional pada pembaca blog kita. Jadi, ngak flat, dan terasa lebih personal.

Sahabat Ummi...

Lanjut pembicara kedua, ada Pak Handoko yang membahas tentang sudut lain Istana. Ini menarik banget!. Nggak hanya memaparkan materi saja, tapi juga disertai dengan video. Memaparkan bagaimana program Pak Jokowi dalam #menujuindonesiamaju selama 3 tahun ini, adalah dengan fokus pemerataan kesejahteraan. Yang dilakukan adalah, giatnya pembangunan infrastruktir dan manusianya.

Nah, membahas tentang pemerataan kesejahteraan, yang menarik disampaikan oleh Pak Handoko adalah bukan persamaan perlakuan, tapi keadilan. Bagaimana setiap warga negara Indonesia mendapatkan perlakukan yang adil. Seperti tentang menikmati listrik dan BBM (termasuk tentang subsidi).

Salah satu pembangunan infrastruktur yang saat ini tengah dilakukan di daerah saya adalah pembangunan jalan tol Pekanbaru-Dumai. Pembangunan ini diharapkan memiliki dampak ekonomi yang positif buat daerah.

Bangga dong kita yah. Pembangunan dilakukan bersinambungan, merata, yang bertujuan untuk memudahkan akses kita. Sehinggak perekonomian bisa tumbuh. Nggak terkendala lagi dengan jarak or medan yang sulit ditempuh.


Sahabat Ummi...

Balik lagi, saya mengajak kita untuk menggunakan the power of emak-emak untuk menuju Indonesia maju. Dengan cara yang kita bisa. Mulailah dari keluarga kita. Dalam mendampingi suami dan mendidik anak-anak. karena keluarga memiliki fungsi penting sebagai wadah pertama dan utama dalam penanaman nilai-nilai, penentuan identitas sosial, dan sebagai tempat untuk mendapatkan kenyamanan, ketentraman, perlindungan, dll.

Termasuk peran kita sebagai regulator bagi keluarga saat mereka mengakses internet. Tentunya, kita sendiri harus sudah paham betul bagaimana berinternet yang baik. Terkait dengan peran saya yang emak blogger, maka harus menjadi corong komunikasi atas informasi yang harus benar-benar valid, dan juga kita memiliki independensi.

17 Maret 2018



Assalamu'alaikum...

Sahabat Ummi...

Hari gini masih mengeluhkan masalah anyang-anyangan?. Wah, berarti itu tandanya belum tahu dong dengan prive uri-cran, yang bisa jadi solusi buat kita supaya bebas dari anyang-anyangan. Supaya perasaan nggak nyaman karena kudu bolak balik ke kamar kecil buat buang air yang rasanya nggak tuntas-tuntas plus sakit itu, bisa segera teratasi. Kita bisa nyaman beraktifitas, terlebih ketika dalam perjalanan jauh.

Nah, saya udah beberapa kali lho bahas tentang si minuman merah jambu ini. Prive uri-cran, yang berasal dari ekstrak buah cranberry. Salah satu jenis tanaman semak or liar ini, punya kandungan yang banyak banget dan bermanfaat buat tubuh kita. Ada kadar vitamin C yang tinggi, serat makanan, mineral, flavonoid antosianidin, sianidin, peonidin, dan quercetin, serta senyawa fitokimia yang merupakan salah satu sumber anti oksidan polifenol, yang baik bagi jantung dan dapat mencegah kanker.





Bisa, karena berdasarkan hasil uji klinis di dalamnya mengandung proantocyanidin yang fungsinya untuk mencegah, dan menangkap bakteri E-Coli yang menempel pada dinding sel epitel saluran kemih, dan membuangnya bersama air kecil. Tapi, nyari buah cranberry di Indonesia, apalagi di Pekanbaru kan susah yah. Untungnya ada prive uri-cran kan.

Cukup sediakan segelas air, trus tuangkan bubuk prive uri-cran, kacau dengan sendok hingga larut, minum deh. Kemasannya juga praktis banget. Bisa kita masukkin ke dalam pouch, trus tinggal dikonsumsi kapan aja. Insya Allah, kita bisa bebas dari anyang-anyangan.



Sahabat Ummi...

Semoga bermanfaat yah sharing dari saya ^___^


27 Februari 2018


Assalamu'alaikum...

Sahabat Ummi...

Siapa bilang mamak-mamak berdaster yang kerja dari rumah itu punya banyak waktu buat leyeh-leyeh. Nggak juga. Pada kenyataannya, list yang harus dilakukan setiap hari, udah ngantri buat ditandai dengan ceklis. Ya, salah satu kunci sukses bekerja dari rumah adalah dengan manajemen waktu yang baik didukung dengan tubuh yang fit. Setuju?. Terutama di pagi hari weekdays, adalah saat paling hectic. Mamak harus bangun dengan kondisi tubuh yang oke. Mulai berjibaku dengan berbagai tugas domestik, salah satunya adalah menyiapkan sarapan buat seluruh anggota keluarga.

Nah, membahas tentang sarapan, memori saya terbang ke waktu saya kelas 4 Sekolah Dasar dulu. Saya ingat, pagi itu, wali kelas meminta saya untuk keluar kelas, karena Ibu datang. Saya bingung, ada apa? Sewaktu pergi sekolah tadi, saya udah pamit kok sama Ibu. Eh ternyata, Ibu saya datang dengan membawa susu yang dimasukkan ke dalam botol, lalu saya diminta untuk menghabiskannya saat itu juga.

Hahahaha...

Ya, itu adalah susu yang disajikan Ibu di rumah tadi. Karena buru-buru, saya nggak sempat untuk meminumnya, hanya mencomot roti dengan selai madu aja. Alhasil, Ibu nyusul ke sekolah untuk memastikan bahwa anaknya tetap sarapan dengan komplit. Untung aja sekolah saya dekat dari rumah, kurang lebih 100 m.

Kebiasan baik itu, sampai sekarang tetap saya lakukan di keluarga kecil saya. Apalagi setelah saya paham ilmunya, bahwa sarapan pagi sebelum jam 9 itu penting banget. Sampai-sampai ada Pekan Sarapan Nasional lho, yang ditetapkan tanggal 14-20 Februari. Sebagai momentum berkala disetiap tahunnya, buat ngingatin masyarakat kalau sarapan itu penting dan dapat mendukung untuk terciptanya masyarakat yang sehat, cerdas, juga produktif.

Sarapan Buat Anak

Anak-anak yang sarapan di pagi hari bakal lebih bersemangat, nggak lemas. Anak jadi siap untuk menerima pelajaran, serta memiliki konsentrasi yang baik. Trus, pas jam istirahat, dia jadi lebih terkontrol dalam memilih jajanan. Nggak kalap gitu karena kelaparan. Selain itu, nutrisinya juga jadi tercukupi, yang otomatis juga pengaruh dong untuk tumbuh kembangnya. Jadi, saya usahain banget kalau anak saya Nai, nggak terlewat sarapannya.

Sarapan buat Orang Dewasa

Sama aja sih dengan anak-anak. Orang dewasa yang sarapan juga bakal lebih bersemangat karena memiliki asupan energi yang cukup dalam memulai hari. Apalagi, selama tidur, nggak ada asupan makanan kurang lebih 8 jam tergantung kapan terakhir kali kita makan, sementara metabolisme tubuh tetap butuh asupan kalori. Otak kita juga butuh glukosa biar bisa bekerja dengan optimal. Sarapan juga bisa bikin mood kita jadi lebih baik lho. Trus, ternyata bisa bikin langsing (penting banget :D). Lho, kok bisa?. iya karena kita jadi bisa kontrol makan, nggak ngemil dan kalap pas belum jamnya makan siang.


Wah, ternyata memang penting banget yah sarapan tadi. Memang harus dibela-belain banget buat nyiapin sarapan. Alhamdulillah... suami dan anak-anak nggak rewel soal menu sarapan. Yang jelas, bukan menu yang berat-berat. Kalau menunya nggak tepat atau terlalu berat, efeknya kekenyangan. Yang ada malah ntar jadi ngantuk deh, trus nggak jadi langsing juga hahaha...

Kita harus paham betul berapa kalori yang dibutuhkan oleh tubuh. Untuk orang dewasa, setidaknya kita butuh kalori per hari minimal 1200 kalori, tiap orang bisa aja beda. Trus, kalorinya tadi, dibagi jadi 5. Kenapa 5? hitungannya adalah 3 kali makan utama dan 2 kali selingan/camilan. ini bisa bikin metabolisme tubuh kita terjaga dan kadar gula darah juga terkontrol. So, jangan sampe ada yang di skip deh, ntah sarapannya, makan siang, or makan malam.



Trus, apa jadinya kalau ternyata malamnya si mamak kudu begadang ngejar deadline tulisan, rekapan olshop, dan editing foto produk, eh malah bangunnya jadi kesiangan. Tenang, saya nggak panik dan bakal feeling guilty banget, soalnya ada energen. Sarapan jadi amaaaan :D. Anak berangkat sekolah dengan perut terisi, mamak bisa lanjut kerja lagi.

Sahabat Ummi...

Siapa coba yang nggak tahu dengan energen. Perpaduan sereal dan susu yang bergizi. Mengandung sigmavit, yaitu paduan Vit. A, Vit B1, Vit. B2, Vit. B6, Vit. B12, Vit. D, Vit. E, asam folat, dan kalsium. Waaaah, komplit banget yak. Apalagi penyajiannya gampang banget, tinggal diseduh dengan air hangat, energen sehat siap disantap. Rasanya mantaplah. 

Twitter: @energen

kalau anak-anak, favoritnya energen cokelat dan vanila, kalau suami sukanya yang jahe, sedangkan saya suka yang kacang hijau dan jagung. Nggak ngebosenin karena banyak banget varian rasanya. Kalau kamu, suka yang rasa apa? ^___^






21 Februari 2018

Assalamu'alaikum...

Sahabat Ummi...

sumber:sportourism.id

Tahu nggak sih. Kalau nggak cuma Malang yang punya Kampung Warna-Warni dan Tridi, sekarang Tangerang juga punya pesona wisata yang sama lho, Kampung Bekelir. Tempat wisata di Tangerang ini terletak di Jl Perintis Kemerdekaan No.16, RW 1 Kelurahan Babakan, Kecamatan Tangerang, Kota Tangerang. Tepat di jantung kota dan mudah diakses dari mana saja.

Karya 120 seniman lokal

Ketika membuat  Kampung Bekelir, Pemerintah Kota Tangerang melibatkan 120 seniman untuk berkreasi dengan cat di kawasan RW 1 Babakan. Mereka menuangkan berbagai ide dengan menggunakan perantara 10 ribu liter cat warna-warni untuk mengubah wajah kampung yang dulunya biasa saja, menjadi pesona baru dengan warna-warni cantik dan gambar yang menarik.

Para seniman yang berasal dari berbagai kota di Indonesia melukiskan mural-mural cantik dengan berbagai gaya. Ada yang melukis dengan gaya mural, ada pula yang mengambil gaya graffiti, semuanya cocok dijadikan background selfie atau foto bareng rombongan. Semua gambar di sini, cocok buat dipajang di Instagram, cantik banget deh.

Pesona baru tempat wisata di Tangerang

sumber:Susilo Waluyo/HousingEstate

Ketika meluncurkan Kampung Bekelir pada November 2017 lalu, Pemkot memang bertekad untuk menjadikan lokasi ini sebagai ikon tempat wisata baru di Tangerang. Tujuan ini pun berhasil, karena Kampung Bekelir selalu ramai dikunjungi wisatawan dari Tangerang ataupun luar kota untuk melihat bagaimana cantiknya bagian dalam kawasan Babakan yang sudah berubah wajah.

Gratis, tapi harus registrasi

Nah, untuk bisa masuk ke kampung yang dihuni sekitar 300 KK ini tidak bisa sembarangan. Kamu harus registrasi dulu di pintu masuk agar semua pengunjung tercatat identitasnya. Tujuannya adalah untuk menjaga keamanan Kampung Bekelir dan juga kenyamanan pengunjung sendiri. Tenang, nggak ada biaya yang dipungut oleh penduduk Kampung Bekelir dari para pengunjung kok. Registrasinya gratis untuk siapa saja yang ingin liburan dan foto-foto seru di sana. Ada banyak tempat gratis lainnya yang bisa kamu kunjungi di Tangerang, tinggal cek ulasan di laman www.traveloka.com berikut.

Guide dan souvenir

 sumber:infopublik.id

Meski tidak ada biaya tiket untuk masuk ke Kampung Bekelir, namun untuk menjelajah ke dalamnya, kamu harus ditemani oleh guide yang merupakan penduduk kampung tersebut. Tanpa guide, kemungkinan kamu bakal kesasar sangatlah besar. Sehingga sangat disarankan untuk menggunakan jasa guide yang tarifnya seiklhasnya saja, tidak ada patokan tarif tertentu. Selain mendapatkan pemasukan dari menjadi guide, penduduk Kampung Bekelir juga mendapatkan uang dari menjajakan souvenir seperti mug. Namun pengunjung tidak dipaksa untuk membeli souvenir ini. Bagi yang berminat silakan dibawa pulang, kalau tidak berminat boleh saja dilewati.

Kapan asyiknya ke Kampung Bekelir?

Sahabat Ummi...

Waktu terbaik untuk liburan di Kampung Bekelir adalah ketika musim kemarau. Atau, pastikan cuaca sedang cerah meski di musim penghujan. Pada cuaca yang cerah, keindahan warna-warni gambar yang ada di tempat wisata di Tangerang ini akan lebih cantik. Dan pastinya perjalanan kamu bakal lebih nyaman karena tidak harus berkejaran dengan hujan yang membasahi lorong-lorong kampung.

Indah dilihat dari mana saja
sumber:sportourism.id

Nggak cuma punya background cantik buat kamu yang suka foto selfie, Kampung Bekelir juga indah ketika dilihat dari atas atau kejauhan. Kamu suka bermain dengan drone, di sinilah tempat uji kemampuanmu mengambil gambar dari angkasa. Jadi seberapa cantik Kampung Bekelir dari drone yang kamu terbangkan? 

Tangerang masih punya banyak tempat wisata lain yang nggak kalah menarik. Jadi siapkan Power Bank agar kamu punya kesempatan maksimal untuk mengabadikan semuanya di smartphone. Untuk yang ingin menggunakan drone, jangan lupa untuk taati aturan menerbangkan drone atau mengurus surat ini bila dirasa perlu.

Sahabat Ummi...
Main ke Tangerang yuk! ^___^

21 Januari 2018



Assalamu'alaikum...

Sahabat Ummi...

Postingan pertama nih di tahun masehi 2018. Saya mau share tentang olshop yang saya punya hampir setahun ini. Sebenarnya, udah pernah juga sih jualan online, cuma berhenti di tengah jalan, karena lumayan rempong dengan toko offline. Jadi, dulu saya sempet jualan herbal dan perlengkapan muslimah, mulai dari pakaian, kerudung, dan bros. Tapi, sekarang udah nggak lagi.

Baca: Tips Saat Membuka Stand Bazar

Nah, tahun lalu tepatnya di bulan Maret, saya bikin olshop deh di IG. Olshop apa? olshop yang menjual properti food photography. Yap, ini berkaitan dengan hobi photography saya. Jadi, seneng hunting buat properti foto, misal piring, gelas, tea cup, mangkuk, sendok, dll pokoke penunjang pepotoan lah. Trus, akhirnya terpikir, kenapa saya nggak bikin olshop aja yah. Melihat ada peluang di sini, dan saya juga jajan properti fotonya bisa ditanggulangi dari hasil penjualan nanti hahaha... teteup yah mamak-mamak perhitungan :D

Saya sampaikanlah ide saya ke suami. Alhamdulillah dibolehkan tapi disuruh mikir sendiri gimana caranya, habisnya disuruh ngurus anak aja di rumah malah mau bebikinan lagi macam-macam  :D

Berbekal duit di rekening hasil royalti nulis dan hasil dari ngeblog, akhirnya itu olshop dibikin juga. Daaaaan... Alhamdulillah... laris manis sodara-sodara. Di awal-awal saya sampai bengong saat mencatat orderan para mamak-mamak pecinta food photography yang sekalinya jajan bisa di atas 500k. Yang jutaan? banyak.


Saat Buka Stand di even
Komunitas Fotografi Kompakers Pekanbaru


Seneng dong yah. Tapi, tetep ada dramanya juga. Namanya konsumen kan macem-macem yah, ada yang bawel tentang biaya transfer beda Bank. Nggak sabaran nunggu barang nyampe, minta diskon parah, sampai nanyain itu barang-barang yang saya jual dapet darimana. Nah... nah... yang terakhir ini bener-bener nyebelin banget nget. Nggak tahu adab dan etika menurut saya. Itu sama aja dengan nanyain tukang bikin kue yang menjual kuenya trus kepo resepnya.

Itu rahasia perusahaan atuh!

Tapi, Alhamdulillah nggak banyak sih konsumen yang drama. Kebanyakan pada baik-baik banget. Semua bikin saya jadi belajar banyak hal, terutama belajar sabar kan yah :D

Baca: Workshop Food Photography With Smartphone Oci YM

Konsumen saya itu, dari Sabang sampai Marauke. Sering takjub juga, gimana mamak-mamak kalau sudah berkehendak, tak peduli dengan ongkir yang membengkak :D

Ada yang RO nggak?

Ada dong, banyak malah :D

Pokoke kalau ada upload produk baru, langsung deh diserbu.

Sahabat Ummi...

Di postingan ini, saya juga bakal bagi tips buat kamu yang pengen juga bikin olshop seperti saya. Ada beberapa hal yang harus kita perhatikan, yaitu:
  • Buat postingan yang menjelaskan tentang ketentuan berbelanja di olshop kita. Apa aja itu? seperti tata cara order produknya, tentang ekspedisinya, waktu pengirimannya, tata cara pembayarannya, ketentuan garansi produknya bila terjadi kerusakan, sampai penjelasan tentang waktu operasional olshop kita. Ya, kudu ada penjelasan sih buat saya. Sama aja seperti toko offline, tetap harus ada jam operasional. Bukan berarti saya ready 24 jam untuk melayani pemesanan or menanggapi pertanyaan.
  • Dalam menentukan harga jual. Banyak hal yang harus kita perkirakan. Ada biaya transportasi, biaya untuk kebutuhan packing (koran, kardus, bubble wrap, dan lakban), dll.
  • Memilih ekspedisi. Saya pribadi lebih memilih ekspedisi yang bisa pick up. Jadi, saya tinggal WA, trus barang dijemput ke rumah deh. Kalau perlu, kerjasama. Biar ekspedisi paham bahwa produk yang kita jual adalah barang pecah belah dan butuh perlakuan khusus. Jadi, begitu kita mau kirim, udah nggak perlu menjelaskan lagi.
  • Siapkan pembukuan. Catat dengan baik orderan, begitu juga alamat lengkap pemesan. Jangan lupa untuk cek persedian produk kita.
  • Lakukan promosi. Saya pribadi, melakukan promosi dengan menjadi sponsor di grup fotografi or perorangan. Insya Allah next mau bikin giveaway.

Hmmmm... mungkin itu aja kali yah. Trus, tentang akun olshop di IG yang saya pilih untuk digembok, itu salah satu strategi saya. Sekaligus memudahkan saya. Buat yang pengen lihat-lihat, silahkan, setelah itu mau unfollow, ya monggo aja :D

Satu lagi, yang jualan properti food photography banyak nggak? Banyak. Tapi, saya mah selalu yakin, kalau rezeki itu udah diatur. Malah kami sesama pemilik olshop saling belanja juga :D

30 Desember 2017



Assalamu'alaikum...

Sahabat Ummi...

Libur tlah tibaaa... horay... horay...*halah tetiba childis :D

Pada liburan kemana nih?

Iya, ini libur yang lumayan lama kan yah. Berhubung si Ummi agak sibuk dengan job foto produk, jadi belum terlalu mikir mau bikin kegiatan apa di liburan kali ini. Untuk halan-halan ke luar kota, enggak. Soalnya pas libur lebaran kemaren udah. Cukuplah liburan keluar kotanya setahun sekali aja hihihi... biar celengan cepat penuh, buat naik haji *tolong bilang aamiin... :)

Alhasil, anak-anak untuk lagi dan lagi, jalan-jalannya ke lokasi wisata di Pekanbaru aja, Alam Mayang, yang nggak jauh juga dari rumah hahaha... :D
Yang seru, ini kali pertama saya berani naik bianglala lho *info nggak penting :D

Oke, back ke cerita liburan anak-anak. Selain ke Alam mayang, main di taman kota, or ngemol. Akhirnya ada juga kegiatan liburan anak-anak yang lebih berfaedah. Mereka ikut Holiday Basecamp di Cherry Kids Club Pekanbaru. Jadi, Cherry Kids ini merupakan salah satu usaha rental mainan di Pekanbaru. Nah, kali ini bikin program Holiday Basecamp. Mbak Nai dan adek Khai ikutan. Selama 4 hari, ada kegiatan seru buat anak-anak. Mulai dari jam 9 pagi sampai jam 12 siang. Beneran seruuuu... sampai-sampai adek Khai nggak mau dibawa pulang :D

Apa aja kegiatannya?

Hari Pertama



Setelah sesi perkenalan, hari ini, ada kelas handcraft. Anak-anak membuat mainan handcraft dari bahan stick es krim, kain flanel, dan dihiasi dengan manik-manik. Asyik banget. Adek Khai, si smart body, bisa duduk anteng ngerjain ini. Trus, happy dan bangga banget dengan hasil karyanya. Nggak cuma adek Khai, Mbak Nai juga menikmati banget bebikinan seperti ini.

Hari Kedua

Lego adek Khai

Anak-anak diajak bermain lego. Untuk yang usia adek Khai, legonya pakai yang gede-gede, bikin bangunan. Sedangkan Mbak Nai, pakai lego yang kecil-kecil dan diminta untuk membuat sesuatu sesuai instruksi dan contoh. Lebih rumit. Jangan ditanya, mereka sukak lah. Secara di rumah legonya cuma dikit hihihi...

Lego Mbak Nai

Hari Ketiga



Nah... ini favorit nya Mbak Nai banget. Kelas baking!. Yup... anak-anak bikin cookies cokelat. Waaaah... siapa yang nggak suka cokelat yah. Pas saya jemput anak-anak, wuiiiiiih... haruuuuum banget cookies yang pada baru dikeluarkan dari oven. Pas, dikemas buat dibawa pulang oleh setiap anak, banyak anak-anak yang nggak nahan buat nyomot. Jangankan anak-anak, wong emaknya aja ngenceeeees hahaha... :D



Sepertinya saya kudu minta resepnya nih, trus dibikin pake teflon or double pan *save otang :D



Hari Keempat



Nah, hari terakhir nih. Ada kelas eksperimen. Jadi, little scientist yang meneliti perkembangan kecambah dan melakukan percobaan sendiri. Anak-anak nonton video bareng, trus langsung praktek. Yup... eksperimen dari kacang ijo jadi toge. Dibawa pulang juga dan dilihat perkembangannya. Kalau berhasil, ada hadiahnya lho, yeaaaay!


Alhamdulillah... anak-anak happy!. Terutama adek Khai yang emang udah ngebet banget pengen sekolah. Padahal usianya baru 3 tahun. Mudah-mudahan aja Cherry Kids Club ini ada lagi dan beberapa hari di setiap minggunya. Anak-anak betah banget. Yaiyalah... buanyak mainan di sini.

Buat yang di Pekanbaru, bolehlah kunjungi Cherry Rental Mainan Pekanbaru, yang menyewakan mainan dan perlengkapan anak or baby. Kadang, kita mau beli-beli, terkendala budget or tempat penyimpanan. Jadi, mending nyewa aja deh yah.



Sahabat Ummi...

Punya cerita liburan apa? ^____^



17 Desember 2017



Assalamu'alaikum...

Sahabat Ummi...

Siang tadi saya dikunjungi oleh seorang teman. Bisa dibilang dia seorang sahabat. Kami udah bareng sejak kuliah S1, bahkan S2 juga bareng, duduk juga sebelahan. Bedanya saat ini, ia berprofesi sebagai seorang pengajar di Sekolah Islam. Sedangkan saya, resign menjadi dosen, lalu "mengajar" dalam bentuk lain. Terakhir ketemu, udah lama juga. Walaupun tinggal satu kota, tapi jaraknya terpisah lumayan jauh. Biasa bertegur sapa via online aja.

Pas ketemu, biasalah yah mamak-mamak, pasti ngebahas anak. Trus ngebahas kegiatan kami saat ini. Sambil mengajar, dia juga punya usaha. Pengen saya motret produknya dia. Sempet saya ajarin juga sepintas sih tadi, tapi karna bocah pada riweh, nggak fokus juga.

Lalu, dia bilang (kurang lebih redaksinya) Enak yah saya ini, bisa kerja lewat rumah. Di rumah, tetap bisa berpenghasilan, pinter baca peluang.

Sesungguhnya, dia bukan orang pertama yang berkata demikian.

Ya, apalagi kalau tahu berapa yang bisa saya dapatkan.

Kalimat akhirnya, AJARINLAH, AKU JUGA PENGEN.

Lho. emang salah?

Yah nggak lah. Saya akan dengan senang hati buat sharing.

Yang jadi masalah adalah, orang yang bertanya seperti itu kepada saya, kebanyakan hanya memandang apa yang bisa saya dapatkan saat ini, bukan bagaimana saya bisa sampai seperti saat ini.

Yup. Berproses.

Proses itu pengorbanan.

Atuhlah, makan mie instan aja, juga butuh proses kan yah (olwes sampel nya inih :D)

Makanya, saya nggak pernah merasa iri dengan pencapaian orang lain, karena saya nggak tahu apa aja yang udah dia korbankan untuk bisa sampai ke pencapaiannya saat ini.

Mari Bicara Passion

Kalau kita googling, udah banyak banget yang ngebahas tentang ini. Daaaan... ini bisa jadi tolak ukur kita, dalam kegiatan yang kita lakukan saat ini. Apakah passion saya di sini?

Saat kita mengerjakan sesuatu dengan perasaan yang riang gembira, fokus, bersemangat, seolah nggak pernah kehabisan energi, dan hasilnya juga luar biasa. Itu bisa dibilang, kita melakukan sesuatu yang sesuai dengan passion kita.

Tapi kalau semua hanya seperti rutinitas tanpa ruh or biasa aja, nggak punya pilihan lain, dan hasilnya juga standar aja. Bisa jadi, passsion kita bukan di sana.

Bisa dibilang, passion itu adalah gairah, sesuatu yang benar-benar memotivasi. Melakukan sesuatu yang sesuai dengan passion kita, akan menghasilakan karakter yang never give up. Selalu optimis dan kreatif dalam mencari solusi.

Sudah menemukan passion mu di mana?

Saya pribadi tentu sudah.

Passion saya adalah menulis. Kalau flashback ke masa-masa sekolah dulu, maka ini adalah kegiatan paling menyenangkan yang saya rasakan. Bahkan saya punya banyak sekali diary. Beranjak remaja, saya membuat bundelan tulisan-tulisan saya dan dibaca oleh teman-teman. Sampai di era digital, yang memberikan akses lebih mudah untuk menyalurkan passion saya.

Pertanyaan baru, muncul

Apakah kalau udah menemukan passion, maka kita akan selalu riang gembira dengan apa yang sedang kita kerjakan?

Nggak juga

Lho?

Ya, karena rasa bosan itu bisa datang. Manusiawi kan?

Trus gimana?

Nggak ada salahnya untuk kita mempelajari hal lain yang masih berhubungan dengan passion kita.

Misalnya nih, saya penulis, Untuk menunjang konten saya, saya butuh ilmu tentang info grafis, saya butuh ilmu Photography biar punya foto yang bagus, saya butuh belajar sinematografi untuk bisa menampilkan video yang oke, saya pengen belajar coding biar bisa otak-atik template blog sendiri, pengen belajar gambar biar bisa bikin ilustrasi sendiri buat buku saya, dll.

Jadi, semakin banyak cakupan passion yang kita coba, ilmu dan skill yang kita dapatkan bakal terus berkembang dong, dan Insya Allah nggak ngebosenin.

Kalau belum tahu passion nya di mana, gimana?

Saat mengisi talkshow motivasi di hadapan para pelajar. Tentang passion ini paling sering saya bahas. Why? karena sejak dini mereka harus udah punya gambaran tentang passion mereka. Salah satu indikatornya adalah, kesukaan. Ya, bidang apa yang mereka suka, lalu TEKUNILAH. Bahkan Eric Maisel, seorang psikoterapi mengatakan hal-hal yang disukai oleh seseorang di masa kecilnya, cenderung masih disukainya sekalipun orang tersebut sudah beranjak dewasa.

Saat ini terlanjur berada di pekerjaan yang bukan passion saya, gimana?

Banyak, banyak yang mengalami hal demikian. Terpaksa melakukan sesuatu yang bukan passion nya. Mau gimana lagi? harus realistis, karena nggak semua orang berani mengambil risiko untuk menekuni passionnya. Melakukan sesuatu sesuai dengan passion kita itu tentu lebih mudah, dapat menekan risiko stres karena kita riang gembira. Tapi, bukan berarti bekerja tanpa passion selalu jadi pilihan yang buruk, karena nggak semua orang bisa beruntung dengan bekerja sesuai passion nya.

Jadi gimana?

Dari beberapa orang yang pernah saya tanya, ada hal-hal yang bisa kita lakukan, yaitu:

  • Profesional
Bukan berarti saat kita bekerja tidak sesuai dengan passion, lantas kita ogah-ogahan. Big No. Kita tetap harus profesional, karena efeknya pasti ke diri kita juga. Ini sesuatu yang penting banget, modal kita saat bekerja di mana pun. Jadi, tetaplah untuk bersikap profesional, bagaimana pun kondisi kita.
  • Upgrade Skill
Mumpung masih muda, nggak ada salahnya meraup berbagai manfaat yang bisa kita temukan di tempat kerja saat ini. Ntah itu kemampuan bekerja dalam tim, kemampuan berkomunikasi, dll. Itu semua bisa jadi modal kita, saat nanti kita bisa mendapatkan pekerjaan yang sesuai dengan passion kita. Kalau pun tidak, setidaknya ada skill baru yang kita dapatkan. Jadi, bekerja nggak monoton.
  • Sempatkan melakukan hobi
Nah, untuk meminimalisir stres, kita bisa luangkan waktu untuk melakukan hobi kita. Ini bisa bikin kita lebih rileks, punya waktu untuk melakukan apa yang kita suka.
  • Perluas jaringan
Nggak kalah penting, kita harus memperluas jaringan. Menjalin hubungan baik dengan banyak orang, punya kenalan baru. Kita nggak tahu kan, bisa aja lewat orang lain, akhirnya kita bisa bekerja sesuai dengan passion kita.

Masih ngebet bekerja sesuai passion?

Perbanyak berdoa, berdialog dengan Allah Ta'ala. Insya Allah diberikan sesuai dengan apa yang kita butuhkan.

Sahabat Ummi...

Sebagai penutup. Mengapa passion saya pribadi menulis?, karena bagi saya menulis itu dakwah, bikin efek melegakan, Mengatakan sesuatu yang kadang tak bisa diucapkan oleh lisan, dan menulis adalah salah satu cara untuk mengasah intelektual saya agar nggak mandeg. 

Gimana dengan kamu?

^_____^